Ukraina Secara Resmi Menutup 4 Pelabuhan yang Direbut Militer Rusia

Senin, 02 Mei 2022 | 21:09 WIB Sumber: Reuters
Ukraina Secara Resmi Menutup 4 Pelabuhan yang Direbut Militer Rusia

ILUSTRASI. Sebuah pemandangan menunjukkan bendera Ukraina yang robek tergantung di kawat di depan sebuah gedung apartemen yang hancur selama konflik Ukraina-Rusia di kota pelabuhan selatan Mariupol, Ukraina, Kamis (14/4/2022). Ukraina Secara Resmi Menutup Pelabuhan


KONTAN.CO.ID -  KYIV. Ukraina secara resmi telah menutup empat pelabuhan laut Hitam dan Azov, yang telah direbut pasukan Rusia, kata kementerian pertanian Ukraina, Senin (2/5).

Pelabuhan Laut Azov di Mariupol, Berdiansk dan Skadovsk dan pelabuhan Laut Hitam Kherson ditutup "sampai pemulihan kontrol", kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan seperti dilansir Reuters.

"Penerapan tindakan ini disebabkan oleh ketidakmungkinan melayani kapal dan penumpang, melakukan kargo, transportasi dan kegiatan ekonomi terkait lainnya, memastikan tingkat keselamatan navigasi yang sesuai," katanya.

Semua pelabuhan Ukraina telah menangguhkan aktivitas mereka sebagai akibat dari invasi Rusia pada akhir Februari. Pasukan Rusia merebut beberapa pelabuhan dan memblokade yang lain.

Baca Juga: Israel Tuntut Permintaan Maaf setelah Rusia Sebut Hitler Memiliki Akar Yahudi

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy mengatakan pada hari Senin Ukraina bisa kehilangan puluhan juta ton biji-bijian karena kendali Rusia atas pengiriman Laut Hitam, memicu krisis pangan yang akan mempengaruhi Eropa, Asia dan Afrika. 

"Rusia tidak membiarkan kapal masuk atau keluar, mereka mengendalikan Laut Hitam," kata Zelenskiy kepada program berita Australia 60 Minutes.

"Rusia ingin sepenuhnya memblokir ekonomi negara kita," ucapnya.

Rusia menyebut intervensinya di Ukraina sebagai "operasi khusus" untuk melucuti senjata Ukraina dan melindunginya dari fasis. Ukraina dan Barat mengatakan tuduhan fasis tidak berdasar dan bahwa perang adalah tindakan agresi yang tidak beralasan.

Ukraina, produsen pertanian utama, biasanya mengekspor sebagian besar barangnya melalui laut tetapi terpaksa beralih ke ekspor dengan kereta api melalui perbatasan baratnya atau melalui pelabuhan sungai kecil Danube.

Baca Juga: Rusia Sebut Telah Menyerang Senjata yang Dipasok AS di Lapangan Terbang Dekat Odesa

Kementerian mengatakan pekan lalu ekspor gandum Ukraina telah mencapai 45,709 juta ton pada musim 2021/22, Juli-Juni.

Dikatakan volumenya termasuk 763.000 ton yang diekspor pada April tetapi tidak memberikan angka perbandingan. Pejabat senior pertanian mengatakan bulan ini bahwa Ukraina mengekspor 300.000 ton biji-bijian di bulan Maret.

Editor: Noverius Laoli

Terbaru