kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45764,61   -6,06   -0.79%
  • EMAS887.000 -1,88%
  • RD.SAHAM 0.90%
  • RD.CAMPURAN 0.65%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.47%

Untuk dukung perekonomian yang terdampak demo, Hong Kong umumkan paket kebijakan baru


Selasa, 22 Oktober 2019 / 18:07 WIB
Untuk dukung perekonomian yang terdampak demo, Hong Kong umumkan paket kebijakan baru
ILUSTRASI. Seorang demonstran anti-pemerintah berteriak ke arah Kantor Polisi Tsim Sha Tsui selama aksi protes di Hong Kong, 20 Oktober 2019.

Reporter: SS. Kurniawan | Editor: S.S. Kurniawan

KONTAN.CO.ID - HONG KONG. Menteri Keuangan Hong Kong Paul Chan, Selasa (22/10), mengumumkan langkah-langkah bantuan baru senilai HK$ 2 miliar (US$ 255 juta) untuk mendukung perekonomian, di tengah protes yang mengguncang.

Reuters melaporkan, Langkah ini mengikuti paket kebijakan HK$ 19,1 miliar (US$ 2,4 miliar) pada Agustus lalu untuk mendukung perusahaan-perusahaan dan bisnis-bisnis yang kena dampak aksi demo yang sudah berlangsung selama lima bulan.

Hong Kong berada di ambang resesi pertamanya dalam satu dekade terakhir, ketika aksi unjuk rasa yang semakin keras memukul sektor pariwisata dan penjualan ritel di salah satu tujuan belanja paling populer di dunia itu.

Baca Juga: Masjid terkena meriam air, Pemimpin Hong Kong meminta maaf kepada komunitas Muslim

Ekonomi Hong Kong di kuartal II 2019 menyusut 0,4% dari periode sebelumnya. Dan, kondisinya semakin memburuk sejak demonstrasi meluas, yang sempat menutup bandara dan melumpuhkan area perbelanjaan utama.

Pusat keuangan Asia ini juga memiliki salah satu pelabuhan tersibuk di dunia, dan berada di bawah tekanan kuat dari perang dagang AS-China dan perlambatan ekonomi Tiongkok dalam beberapa dekade terakhir.

Pemimpin Hong Kong Carrie Lam mengatakan pada Agustus lalu, dampak ekonomi aksi protes lebih buruk ketimbang wabah SARS 2003 atau krisis keuangan 2008, yang keduanya memicu penurunan tajam perekonomian.

Baca Juga: China larang pengiriman produk yang sering para pendemo pakai ke Hong Kong

Aksi protes belum berakhir. Senin (21/10) malam, ratusan polisi anti-huru hara Hong Kong berhadapan dengan demonstran ketika mereka berkumpul untuk menandai peringatan tiga bulan serangan oleh lebih dari 100 pria terhadap pengunjuk rasa, penumpang komuter, dan jurnalis.

Setelah dua minggu relatif tenang, Minggu (20/10), puluhan ribu pengunjuk rasa yang mencerminkan dukungan kuat untuk gerakan anti-pemerintah, meskipun polisi menyebutnya sebagai pawai ilegal, kembali menggelar aksi. Keluarga dan orangtua ikut turun ke jalan dalam aksi yang mereka sebut pawai damai.

Banyak yang memakai topeng atau membawa payung untuk melindungi wajah mereka yang sejatinya bertentangan dengan undang-undang darurat yang Pemerintah Hong Kong berlakukan. Demonstran yang lebih radikal yang sebagian besar adalah orang muda kemudian bentrok dengan polisi anti-huru hara.

Baca Juga: Parlemen AS loloskan RUU soal Hong Kong, China meradang

Di seberang Semenanjung Kowloon, para demonstran membakar toko-toko dan stasiun kereta metro. Ratusan toko hancur, dengan bank-bank dan gerai-gerai yang berhubungan dengan China menjadi sasaran para pengunjuk rasa.

 


Tag

TERBARU

[X]
×