kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • EMAS 1.404.000   0   0,00%
  • USD/IDR 16.245
  • IDX 7.314   -8,12   -0,11%
  • KOMPAS100 1.146   -0,08   -0,01%
  • LQ45 923   0,02   0,00%
  • ISSI 219   1,20   0,55%
  • IDX30 461   -1,29   -0,28%
  • IDXHIDIV20 553   -2,77   -0,50%
  • IDX80 129   0,20   0,16%
  • IDXV30 130   -1,13   -0,86%
  • IDXQ30 155   -0,81   -0,52%

Usai Jeda 3 Tahun, Saudi Aramco Kembali Terbitkan Obligasi Tahun Ini


Selasa, 09 Juli 2024 / 19:47 WIB
Usai Jeda 3 Tahun, Saudi Aramco Kembali Terbitkan Obligasi Tahun Ini
ILUSTRASI. Raksasa minyak Arab Saudi, Aramco, kembali ke pasar utang pada Selasa (9/7), setelah jeda selama tiga tahun,


Sumber: Reuters | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - DUBAI. Raksasa minyak Arab Saudi, Aramco, kembali ke pasar utang pada Selasa (9/7), setelah jeda selama tiga tahun, bergabung dengan perusahaan-perusahaan terkemuka dan pemerintah Negara Teluk yang telah memanfaatkan pasar tahun ini untuk mendanai investasi.

Aramco menyewa bank untuk menjual obligasi dengan tenor 10 tahun, 30 tahun dan 40 tahun, menurut dokumen dari salah satu bank yang mengerjakan kesepakatan tersebut seperti dikutip Reuters.

Aramco kemungkinan akan mengumpulkan dana setidaknya US$ 3 miliar dalam tiga tahap penerbitan obligasi, kata sebuah sumber yang mengetahui masalah tersebut.

Aramco tidak segera menanggapi permintaan komentar soal penerbitan obligasi ini.

“Waktunya Aramco mengambil keuntungan likuiditas dari jendela terakhir menjelang musim panas,” kata Zeina Rizk, Head of Fixed Income Amwal Capital Partners kepada Reuters.

Baca Juga: Harga Minyak Diramal Naik Pekan Ini, Perjanjian Petrodollar Jadi Sentimen Utamanya

Perusahaan-perusahaan dan pemerintah negara-negara Teluk telah mengumpulkan dana di pasar utang tahun ini untuk memanfaatkan kondisi pasar yang menguntungkan.

Aramco, terakhir kali memanfaatkan pasar utang global pada tahun 2021 ketika mengumpulkan dana US$ 6 miliar dari sukuk tiga tahap. Pada bulan Februari 2024 lalu, Aramco mengumumkan kemungkinan akan menerbitkan obligasi tahun ini.

Aramco telah lama menjadi sapi perah bagi Arab Saudi, selama beberapa dekade. Aramco memperkirakan akan mengumumkan dividen sebesar US$ 124,3 miliar pada tahun 2024, yang sebagian besar akan diberikan kepada pemerintah Saudi.

Bulan lalu, raksasa minyak tersebut memberikan kontrak senilai US$ 25 miliar untuk rencana ekspansi gasnya. Aramco juga akan membeli 10% saham perusahaan patungan mesin termal Renault dan Geely, Horse Powertrain, dan mengumumkan kesepakatan tidak mengikat dengan perusahaan energi AS Sempra untuk membeli bahan bakar gas cair.

"Penjualan obligasi Aramco kemungkinan merupakan indikasi perusahaan akan terus melakukan akuisisi secara agresif", kata Yousef Husseini, analis di EFG Hermes.

Sebagian dari dividen Aramco juga disalurkan ke Dana Investasi Publik – dana kekayaan negara kerajaan yang bertujuan untuk menghentikan perekonomian dari minyak – yang memiliki 16% saham Aramco.

Pemerintah Saudi yang secara langsung memiliki sekitar 81,5% saham Aramco, mengumpulkan dana sebesar US$ 11,2 miliar dengan menjual sebagian saham perusahaan tersebut bulan lalu.

Hasil yang diperoleh dapat meningkatkan pendanaan negara dan tujuannya untuk mengalihkan perekonomian dari minyak berdasarkan rencana yang disebut “Visi 2030”.

PIF, yang telah menghabiskan miliaran dolar untuk segala hal mulai dari mobil listrik hingga olahraga dan merencanakan kota-kota futuristik di gurun pasir, juga telah mengumpulkan hampir US$ 8 miliar dari tiga penjualan surat utang.

“Karena kebutuhan pendanaan Arab Saudi untuk program investasinya tetap signifikan dalam jangka menengah meskipun ada perpanjangan jangka waktu, dan tidak adanya tingkat FDI yang diharapkan, memanfaatkan pasar utang akan mengurangi tekanan pada pendanaan dan likuiditas dalam negeri,” kata Monica. Malik, kepala ekonom di Bank Komersial Abu Dhabi.

Citi, Goldman Sachs International, HSBC, JPMorgan Chase, Morgan Stanley dan SNB Capital telah ditunjuk sebagai bookrunner untuk penjualan obligasi Aramco.

Bank-bank tersebut akan mengatur panggilan investor pada hari Selasa untuk potensi penjualan surat utang berukuran acuan, menurut dokumen tersebut, yang tidak mengungkapkan jumlah penerbitannya.

Baca Juga: Saudi Aramco dan ADNOC Pertimbangkan Tawaran untuk Akuisisi Santos

Bank komersial Abu Dhabi, BofA Securities, Bank of China, Emirates NBD, First Abu Dhabi Bank, GIB Capital dan Mizuho termasuk di antara bank-bank yang bertindak sebagai joint passive bookrunners.

Obligasi Aramco yang berjangka waktu 40 tahun akan menjadi obligasi dengan jangka waktu terpanjang kedua setelah obligasi senilai US$ 2,25 miliar yang jatuh tempo pada November 2070.




TERBARU
Kontan Academy
[ntensive Boothcamp] Business Intelligent with Ms Excel Pre-IPO : Explained

[X]
×