kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45968,22   0,56   0.06%
  • EMAS928.000 0,54%
  • RD.SAHAM -0.35%
  • RD.CAMPURAN -0.38%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.19%

Vietnam siap mengevakuasi 1,3 juta orang saat topan mendekat


Senin, 26 Oktober 2020 / 16:56 WIB
Vietnam siap mengevakuasi 1,3 juta orang saat topan mendekat
ILUSTRASI. Vietnam bersiap untuk mengevakuasi hampir 1,3 juta orang dan bersiap menghadapi dampak topan Molave.

Sumber: Reuters | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - HANOI. Vietnam bersiap untuk mengevakuasi hampir 1,3 juta orang dan bersiap menghadapi dampak topan Molave. Topan yang melanda Filipina pada malam hari ini menyebabkan banjir, tanah longsor, dan sedikitnya selusin nelayan hilang pada hari Senin (26/10).

Topan Molave, dengan kecepatan angin 125 kilometer per jam dan hembusan hingga 150 kilometer per jam, meninggalkan pulau utama Luzon di Filipina pada Senin pagi, dengan hujan deras menyebabkan tujuh tanah longsor dan banjir di 11 daerah.

Tidak ada laporan tentang korban jiwa, tetapi 12 nelayan di laut gagal kembali ke provinsi Catanduanes di lepas pantai timur negara itu. Molave, topan ke-17 yang melanda Filipina tahun ini, diperkirakan akan mendarat di Vietnam tengah pada hari Rabu, dengan kecepatan angin hingga 135 kilometer per jam.

Ini akan menjadi badai keempat yang melanda Vietnam dalam bulan yang penuh gejolak. Banjir dan tanah longsor telah menewaskan 130 orang dan menyebabkan 20 orang hilang di wilayah tengah.

Baca Juga: Korea Utara mengklaim debu China bisa sebarkan Covid-19, meminta warga tetap di rumah

Vietnam rentan terhadap badai dan banjir yang merusak karena garis pantainya yang panjang. "Ini adalah topan yang sangat kuat yang akan berdampak pada wilayah yang luas," kata Perdana Menteri Nguyen Xuan Phuc dalam peringatan mendesak kepada provinsi dan kota di jalur Molave.

Phuc membandingkan Molave ​​dengan Topan Damrey, yang menewaskan lebih dari 100 orang di Vietnam tengah pada 2017. Dia memerintahkan kapal untuk bergerak ke darat dan menyuruh pasukan keamanan untuk bersiap-siap.

"Pasukan harus mengerahkan kekuatan penuh untuk mendukung orang-orang, termasuk memobilisasi helikopter, tank, dan alat transportasi lain jika diperlukan," kata Phuc dalam sebuah pernyataan.

Bank Dunia pekan lalu melaporkan sekitar 11,8 juta orang di provinsi pesisir Vietnam terpapar ancaman banjir besar, dengan 35% pemukiman terletak di garis pantai yang padat dan terkikis.

Baca Juga: El Nino dan La Nina: Pengertian, perbedaan, dan dampaknya




TERBARU
Kontan Academy
Basic Social Media Marketing Strategy (Facebook & Instagram) Batch 9 Capital Investment Model & Presentation

[X]
×