kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Wakil PM China diisukan akan tinggalkan AS sehari lebih cepat , yuan langsung keok


Kamis, 10 Oktober 2019 / 08:46 WIB

Wakil PM China diisukan akan tinggalkan AS sehari lebih cepat , yuan langsung keok
ILUSTRASI. FILE PHOTO: A Benjamin Franklin U.S. $100 banknote and a Chinese 100 yuan banknote with late Chinese Chairman Mao Zedong are seen in this picture illustration in Beijing, China, January 21, 2016. REUTERS/Jason Lee/File Photo

KONTAN.CO.ID - SINGAPURA. Nilai tukar yuan melemah pada transaksi perdagangan pagi ini (10/10). Data yang dihimpun Reuters menunjukkan, nilai tukar yuan melemah 0,4% hingga menyentuh level terendah dalam lima pekan terakhir di pasar offshore sebelum akhirnya pulih. 

Kondisi ini terjadi setelah adanya berita yang melaporkan perundingan dagang AS-China di tingkat tinggi yang berlangsung di Washington telah gagal menemukan kata sepakat. Kondisi ini menyebabkan investor menyelamatkan diri ke aset-aset yang lebih aman. 

The South China Morning Post memberitakan dengan sumber anonim, hingga saat ini tidak ada kemajuan yang berhasil tercapai atas isu-isu utama. Selain itu, negosiator utama Wakil Perdana Menteri Liu He, berencana meninggalkan Washington sehari lebih cepat. 

Baca Juga: Yuan China dan dollar Taiwan paling perkasa di Asia, rupiah dan baht tertekan

Saat yuan China tak berdaya, sejumlah aset-aset safe haven menguat. Beberapa di antaranya adalah yen Jepang dan franc Swiss dengan masing-masing kenaikan 0,3%. Namun, penguatan dua mata uang ini mulai pudar setelah CNBC memberitakan Gedung Putih tidak mengetahui rencana delegasi China yang akan pulang ke negaranya lebih awal. 

Menurut Joe Capurso, senior currency strategist Commonwealth Bank of Australia di Sydney, pergerakan mata uang menunjukkan apa yang akan terjadi jika perundingan tidak mencapai kesepakatan. 

"Kami tidak melihat adanya jalan mudah terhadap kesepakatan perdagangan, sehingga kami lihat hal ini akan berlangsung cukup lama," jelasnya. 

Baca Juga: Prediksi Kurs Rupiah: Terseret Yuan

Pergerakan menawarkan preview dari apa yang diharapkan jika pembicaraan mencapai sedikit atau tidak sama sekali, kata Joe Capurso, ahli strategi mata uang senior di Commonwealth Bank of Australia di Sydney.

"Kami tidak melihat rute yang mudah menuju kesepakatan sehingga kami dapat melihat ini berlangsung cukup lama," katanya.

Ketegangan perdagangan antara AS dan China semakin memanas setelah AS memberlakukan pembatasan visa pada pejabat China dan memasukkan beberapa perusahaan teknologi Cina ke dalam daftar hitam yang diyakini terlibat dalam perlakuan buruk atas kelompok minoritas Muslim. Terkejut dan kecewa dengan daftar hitam itu, China menurunkan harapan untuk kemajuan dari perundingan.

Baca Juga: China diisukan enggan bersepakat dengan Trump, yuan melemah melawan dollar AS

Di sisi lain, laporan South China Morning Post yang mengutip sumber anonim mengatakan perundingan sejauh ini mengguncang beberapa masalah paling sulit, termasuk transfer teknologi dan subsidi negara di China.

Menurut South China Morning Post, Liu yang dijadwalkan bertemu dengan Perwakilan Dagang AS Robert Lighthizer dan Menteri Keuangan Steven Mnuchin pada hari Kamis, tidak lagi berencana untuk tetap di ibukota AS untuk pertemuan pada hari Jumat.

 


Sumber : Reuters
Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Video Pilihan


Close [X]
×