kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45889,80   -6,05   -0.68%
  • EMAS1.327.000 0,15%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Warren Buffett Sebut Muncul Tren Baru, Kekayaan Investor Tak Diwariskan ke Anak-Anak


Rabu, 01 Maret 2023 / 08:35 WIB
Warren Buffett Sebut Muncul Tren Baru, Kekayaan Investor Tak Diwariskan ke Anak-Anak
ILUSTRASI. Menurut Warren Buffett, kini, para investor tidak tertarik dengan membangun dinasti seperti banyak pendahulunya. REUTERS/Rick Wilking


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - Pada saat Warren Buffett, salah satu investor yang paling dihormati di planet ini berbicara (atau menulis), orang pasti akan memperhatikan. Dan karena CEO Berkshire Hathaway yang berusia 92 tahun ini jarang memiliki waktu untuk wawancara akhir-akhir ini, surat tahunannya kepada para pemegang saham mega konglomeratnya menjadi peristiwa besar di Wall Street.

Melansir Fortune, dikenal karena kecintaannya pada dunia mengajar, Buffett biasanya menggunakan suratnya tidak hanya untuk membahas kinerja Berkshire, tetapi juga untuk menasihati investor yang lebih muda. 

Biasanya dia menguraikan tema utama di pasar, dan terkadang mengkritik perilaku buruk para CEO. 

Surat yang ditulis tahun ini tidak berbeda. Dia memulai ringkasan 11 halaman dengan monolog singkat tentang perubahan sikap tentang tabungan dan kekayaan generasi.

Di masa lalu, tulisnya, kebijaksanaan konvensional adalah bahwa orang menabung untuk "mempertahankan standar hidup mereka setelah pensiun", dan uang tambahan apa pun kemudian diserahkan kepada keluarga dan teman. 

Namun belakangan ini, Buffett mengklaim tren baru telah muncul, dan dia menempatkan investor Berkshire Hathaway di garis depan. Singkatnya, dia bangga dengan betapa dermawannya dia dan investornya.

“Pengalaman kami berbeda. Kami percaya pemegang individu Berkshire sebagian besar adalah dari varietas sekali penabung, selalu penabung. Meskipun orang-orang ini hidup dengan baik, mereka akhirnya membagikan sebagian besar dana mereka ke organisasi filantropi,” tulisnya.

Baca Juga: Warren Buffett: Kepanikan Finansial atau Resesi Dunia yang Parah Bakal Terjadi

Buffett mengatakan bahwa tujuannya di Berkshire adalah untuk memperkaya "penabung yang berdedikasi" ini, yang, pada gilirannya, akan memberikan sebagian besar kekayaan mereka untuk amal setelah kematian mereka. 

Para investor ini tidak tertarik dengan “membangun dinasti” seperti banyak pendahulunya, atau “aset berpenampilan menarik” seperti mobil dan perhiasan. Sebaliknya, menurut Buffett, tujuan mereka adalah membangun kekayaan dan hidup dengan baik.

Investor Berkshire Hathaway tampaknya mengikuti jejak Buffett dalam pandangan mereka tentang kekayaan generasi dan filantropi. 

Pada tahun 2006, Buffett memutuskan bahwa dia akan "secara bertahap" memberikan semua saham Berkshire Hathaway miliknya —yang merupakan bagian terbesar dari kekayaan bersihnya sebesar $106 miliar— tanpa membangun dinasti dengan memberikan dana tersebut kepada anak-anaknya.

Kemudian, pada tahun 2010, Buffett memulai Giving Pledge dengan salah satu pendiri Microsoft, Bill Gates. Dia berjanji untuk menyumbangkan 99% kekayaannya suatu saat selama hidupnya "saat meninggal". 

Tujuannya adalah untuk membujuk sesama miliarder untuk mengikutinya, dan sejauh ini, lebih dari 120 miliarder telah menyetujui untuk mengikuti jejaknya.

Sekarang pengikut setia Buffett di Berkshire tampaknya bergabung dengan tren memberi — dan miliarder itu senang dengan hasilnya. 

“Disposisi uang membuka kedok manusia. Siapa yang tidak senang bekerja untuk pemegang saham seperti kita?” tulisnya.

Baca Juga: Warren Buffett Bisa Kaya Raya karena Hidup Hemat, Siapa Bisa Meniru?

Tapi bukan hanya investor Berkshire yang berubah pikiran tentang "pembangunan dinasti". Ketika harapan hidup dan keinginan untuk meninggalkan warisan amal meningkat, mewariskan kekayaan kepada generasi berikutnya akan ketinggalan zaman.

Menurut data dari firma riset pasar Cerulli Associates, sekitar US$ 84 triliun dapat disalurkan dari generasi baby boomer ke Generasi X dan milenial selama dekade berikutnya. Tapi dari jumlah itu, sekitar US$ 12 triliun sudah digunakan untuk filantropi. 




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×