kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wu Qing, Komandan Baru Otoritas Pasar Modal China, Tegas, Anti Insider Trading


Jumat, 09 Februari 2024 / 05:05 WIB
Wu Qing, Komandan Baru Otoritas Pasar Modal China, Tegas, Anti Insider Trading
ILUSTRASI. Wu Qing, Kepala Komisi Regulasi Sekuritas China, atau the China Securities Regulatory Commission (CSRC) Foto : Dok Thestadard.com,.hk


Sumber: Reuters | Editor: Syamsul Azhar

KONTAN.CO.ID - BEIJING - Regulator pasar modal China resmi memiliki komandan baru setelah pejabat lama Yi Huiman, lengser.

Wu Qing, adalah pemimpin baru regulator pasar keuangan China yang dikenal tegas terhadap praktik insider trading, cepat tanggap dalam mengatasi masalah, dan bekerja erat dengan pemimpin Partai Komunis.

Wu Qing, telah dikenal lama mengelola bursa saham. Ia dianggap sebagai merupakan profil sempurna bagi seseorang yang mengambil alih kendali pasar saham China yang sedang terpuruk.

Selama ini Wu Qing, yang dijuluki "penjual saham" setelah tugas regulasi sebelumnya. Ia  mengambil alih sebagai ketua Komisi Regulasi Sekuritas China atau the China Securities Regulatory Commission (CSRC) pada saat pasar saham China berada pada level terlemah dalam lima tahun terakhir. 

Beberapa kali peringatan terhadap short-selling, larangan perdagangan, dan langkah-langkah lain yang diambil pendahulunya Yi Huiman gagal menghentikan penurunan di pasar modal.

Baca Juga: Pada Tahun Ini, BEI Incar 13 Ribu Investor Baru di Pasar Modal Syariah

"Wu sangat pandai dalam mengatur pasar modal dan dia sangat cocok sebagai 'firefighter' pada saat ini," kata seseorang yang terlibat dalam diskusi kebijakan ekonomi dan keuangan yang berbicara dengan syarat anonimitas karena sensitivitas topik tersebut.

Pasar juga menilai Wu memiliki pengalaman yang kaya dalam operasi pasar saham dan telah menunjukkan beberapa prestasi dalam mengatur perusahaan pialang dan dana, termasuk di Shanghai. 

Namun, beberapa investor masih merasa waspada bahwa pendekatan tegas Wu mungkin akan menyumbat pasar sementara otoritas mengambil langkah panjang untuk memperbaiki malaise ekonomi yang telah merusak harga saham.

"Wu Qing dikenal sebagai regulator yang keras, dan pejabat Tiongkok berencana untuk secara signifikan mengurangi short selling dan aktivitas perdagangan lainnya yang mungkin berdampak negatif pada harga pasar," kata Eric Croak, presiden perusahaan manajemen kekayaan Croak Capital.

"Perubahan regulasi membutuhkan waktu untuk berdampak pada pasar tetapi ini seharusnya dilihat sebagai berita positif bagi investor Tiongkok dan, mengingat catatan Wu Qing, dapat menciptakan penurunan yang cukup signifikan dalam aktivitas short selling pada tahun 2024."

Wu dan CSRC tidak menanggapi permintaan untuk komentar.

Baca Juga: BEI Mengincar 13 Ribu Investor Pasar Modal Syariah Baru pada Tahun 2024

Pegang Komando & Kontrol

Wu, saat ini berusia 58 tahun dan sering terlihat dengan potongan rambut pendek, adalah wajah yang akrab di CSRC, setelah sebelumnya bekerja di regulator sekuritas utama negara tersebut. 

Dia menghabiskan empat tahun menangani risiko dalam industri sekuritas sebelum menjadi kepala departemen dana regulator pada tahun 2009, di mana dia menekan serangkaian kasus perdagangan insider yang menonjol.

Selama masa jabatannya, regulator berhasil mengurangi risiko di sekitar 30 perusahaan sekuritas yang berada dalam kesulitan, menyebabkan lebih dari dua puluh bangkrut.

Seorang konsultan yang berinteraksi dengan Wu ketika dia bekerja di CSRC mengatakan Wu mendapat julukan "penjual saham" karena tindakan tegasnya untuk mengendalikan risiko.

"Wu memaksa banyak perusahaan pialang yang tidak likuid menjadi bangkrut," kata konsultan tersebut yang meminta namanya tidak disebutkan.

Baca Juga: Jaga Pangsa Pasar di China, Tesla Turunkan Harga Mobil Listrik

Kemudian, Wu menjadi kepala Bursa Saham Shanghai pada tahun 2016 dan hingga Rabu, wakil sekretaris partai dari pusat keuangan China, Shanghai.

Wu, yang memiliki gelar doktor dalam bidang keuangan dari Universitas Renmin di Beijing, dinaikkan pangkatnya ke Komite Pusat partai penguasa pada bulan Oktober 2022, dan telah bekerja erat dengan wakil presiden kedua Presiden Xi Jinping, Premier Li Qiang.

Alfred Wu, profesor asosiasi di Sekolah Kebijakan Publik Lee Kwan Yew di Universitas Nasional Singapura, mengatakan bahwa mencolok bagaimana cepatnya Wu naik dalam peringkat partai.

"Ada banyak contoh di mana Wu Qing memimpin pertemuan, sebagai wakil walikota Shanghai dan bertanggung jawab atas urusan ekonomi, dan Li Qiang, sebagai sekretaris partai, memberikan saran. Dalam interaksi ini, Li Qiang jelas merupakan atasan dan patron."

Dengan asumsi Wu melakukan pekerjaan yang baik dan hubungan kerja yang sama dipertahankan, Wu akan membantu Li mengukuhkan kepemimpinannya atas CSRC, tambahnya.

Bos CSRC yang baru menerbitkan esai pada tahun 2009 menganalisis pelajaran yang dipetik dari krisis keuangan global tahun 2008. 

Salah satu pelajaran utama dari esai tersebut adalah bagaimana lembaga keuangan seharusnya mengelola risiko daripada mengambil risiko dan perlunya bank investasi untuk melayani industri keuangan daripada fokus pada spekulasi.

"Pasar tidaklah segalanya. Ketika ada kegagalan pasar, pemerintah harus campur tangan langsung dan menjamin efeknya," catatan esai Wu juga menunjukkan.

Baca Juga: Menakar Capres Favorit Pasar Modal Indonesia pada Pemilu 2024

Menekan Spekulan dan Emiten Baru

Konsultan tersebut mengatakan bahwa berbeda dengan pendahulunya, yang dianggap sebagai pengatur mikro, latar belakang pemerintahan Wu harus memberinya pandangan yang lebih lengkap tentang bagaimana regulasi pasar sesuai dengan tujuan kebijakan yang lebih luas.

Beberapa investor menantikan pendekatan yang berbeda dengan Yi, yang merupakan bankir karier.

Yuan Yuwei, manajer dana lindung nilai di Water Wisdom Asset Management, mengatakan spekulasi dan taruhan berani berkembang pesat selama masa jabatan Yi.

"Saya harap Wu dapat membawa aturan hukum ke pasar... dan menjerat manipulator saham."

Baca Juga: Genap Memasuki Usia 46 Tahun, Ini Rapor Kinerja Pasar Modal Indonesia

Salah satu area yang jelas dapat ditargetkan oleh Wu adalah penawaran saham perdana (IPO), kata insider kebijakan tersebut.

"Dalam beberapa tahun terakhir, ada beberapa kritik bahwa Yi Huiman telah terlalu mendorong sistem IPO berbasis registrasi, dan menyetujui terlalu banyak IPO.

"Sekarang, pasar tidak bagus, Wu Qing mungkin akan meninjau perkembangannya dan memperketat sedikit."

Selanjutnya: Pebisnis Gugat Aturan Terkait Pajak Hiburan




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×