kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.310.000 -1,06%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Xi Jinping Akan Bertemu Vladimir Putin di Asia Tengah, di Negara Mana?


Senin, 12 September 2022 / 08:15 WIB
Xi Jinping Akan Bertemu Vladimir Putin di Asia Tengah, di Negara Mana?
ILUSTRASI. Presiden China Xi Jinping akan meninggalkan China dan akan menggelar pertemuan dengan Vladimir Putin Asia Tengah. Aleksey Druzhinin/Kremlin via REUTERS


Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - LONDON/BEIJING. Presiden China Xi Jinping akan meninggalkan China untuk pertama kalinya dalam lebih dari dua tahun untuk perjalanan minggu ini ke Asia Tengah. Dalam perjalanannya ke luar negeri ini, Xi dijadwalkan akan bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin.

Mengutip Reuters, perjalanan ini akan menjadi perjalanan pertama Xi ke luar negeri sejak dimulainya pandemi COVID-19. Hal ini menunjukkan betapa yakinnya dia tentang cengkeramannya pada kekuasaan di China dan betapa berbahayanya situasi global.

Dengan latar belakang konfrontasi Rusia dengan Barat atas Ukraina, krisis Taiwan dan ekonomi global yang tersendat, Xi dijadwalkan melakukan kunjungan kenegaraan ke Kazakhstan pada hari Rabu.

Kremlin mengatakan, Presiden China kemudian akan bertemu Putin di KTT Organisasi Kerjasama Shanghai di kota kuno Jalur Sutra Samarkand di Uzbekistan, Kazakhstan.

Pembantu kebijakan luar negeri Putin, Yuri Ushakov, mengatakan kepada wartawan pekan lalu bahwa presiden Rusia diperkirakan akan bertemu Xi di KTT tersebut. Kremlin menolak untuk memberikan rincian tentang pembicaraan mereka. Sementara, China belum mengkonfirmasi rencana perjalanan Xi.

Pertemuan itu akan memberi Xi kesempatan untuk menggarisbawahi pengaruhnya. Sementara Putin dapat menunjukkan kecenderungan Rusia terhadap Asia. Di sisi lain, kedua pemimpin tersebut dapat menunjukkan penentangan mereka terhadap Amerika Serikat dan negara-negara Barat lainnya yang berusaha untuk menghukum Rusia atas perang Ukraina.

Baca Juga: Putin: Tidak Peduli Seberapa Besar Seseorang Ingin Isolasi Rusia, Itu Tidak Mungkin

"Ini semua tentang Xi dalam pandangan saya: dia ingin menunjukkan betapa percaya diri dia di dalam negeri dan dilihat sebagai pemimpin internasional negara-negara yang menentang hegemoni Barat," kata George Magnus, penulis "Bendera Merah", sebuah buku tentang tantangan Xi.

Dia menambahkan, "Secara pribadi saya membayangkan Xi merupakan orang yang paling cemas tentang bagaimana perang Putin akan berlangsung dan memang jika Putin atau Rusia ikut bermain di beberapa titik dalam waktu dekat karena China masih membutuhkan kepemimpinan anti-Barat di Moskow."

Rusia menderita kekalahan perang terburuk pekan lalu, meninggalkan benteng utamanya di timur laut Ukraina.

Kemitraan "tanpa batas" yang mendalam antara negara adidaya China yang sedang naik daun dan raksasa sumber daya alam Rusia adalah salah satu perkembangan geopolitik yang paling menarik dalam beberapa tahun terakhir. Dan ini menjadi hal yang dilihat Barat dengan cemas.

Pernah menjadi mitra senior dalam hierarki Komunis global, Rusia sekarang dianggap sebagai mitra junior dari kebangkitan kembali China Komunis yang diperkirakan akan menyalip Amerika Serikat sebagai ekonomi terbesar dunia dalam dekade berikutnya.

Meskipun kontradiksi historis berlimpah dalam kemitraan, tidak ada tanda-tanda bahwa Xi siap untuk menghentikan dukungannya untuk Putin dalam konfrontasi paling serius Rusia dengan Barat sejak puncak Perang Dingin.

Baca Juga: Ada Rencana, Jokowi Jajal Kereta Cepat Jakarta-Bandung Bareng Xi Jinping

Sebaliknya, kedua pemimpin berusia 69 tahun itu memperdalam hubungan. Perdagangan melonjak hampir sepertiga antara Rusia dan China dalam 7 bulan pertama tahun 2022.

"Kunjungan itu menunjukkan bahwa China bersedia untuk tidak hanya melanjutkan 'bisnis seperti biasa' dengan Rusia tetapi bahkan menunjukkan dukungan eksplisit dan mempercepat pembentukan keselarasan China-Rusia yang lebih kuat," kata Alexander Korolev, dosen senior politik dan hubungan internasional di UNSW, Sydney.

Dia menambahkan, "Beijing enggan menjauhkan diri dari Moskow bahkan ketika menghadapi risiko rusaknya reputasi yang serius dan risiko menjadi target sanksi ekonomi sekunder."

Meski Xi telah bertemu Putin secara langsung sebanyak 38 kali sejak menjadi presiden China pada 2013, ia belum pernah bertemu langsung dengan Joe Biden sejak Joe Biden menjadi Presiden AS pada 2021.

Xi terakhir bertemu Putin pada Februari hanya beberapa minggu sebelum presiden Rusia memerintahkan invasi ke Ukraina yang telah menewaskan puluhan ribu orang dan menabur kekacauan di ekonomi global.

Pada pertemuan pembukaan Olimpiade Musim Dingin itu, Xi dan Putin mendeklarasikan kemitraan "tanpa batas", saling mendukung atas kebuntuan di Ukraina dan Taiwan dengan janji untuk berkolaborasi lebih banyak melawan Barat.

China telah menahan diri untuk tidak mengutuk operasi Rusia terhadap Ukraina atau menyebutnya sebagai "invasi" sejalan dengan Kremlin yang menyebut perang itu sebagai "operasi militer khusus".

“Pesan yang lebih besar sebenarnya bukanlah bahwa Xi mendukung Putin, karena sudah cukup jelas bahwa Xi mendukung Putin,” kata Profesor Steve Tsang, direktur Institut China di Sekolah Studi Oriental dan Afrika di London.

"Sinyal yang lebih besar adalah bahwa dia, Xi Jinping, akan keluar dari China untuk pertama kalinya sejak pandemi menjelang kongres partai. Jika akan ada persekongkolan melawannya, inilah saat persekongkolan itu akan terjadi. Dan dia jelas yakin bahwa persekongkolan itu tidak akan terjadi karena dia berada di luar negeri."

Xi, putra seorang revolusioner komunis, siap untuk mengamankan masa jabatan kepemimpinan ketiga yang bersejarah di Kongres Partai Komunis ke-20.

Dia terakhir meninggalkan China pada Januari 2020, sebelum dunia dikunci karena wabah COVID-19.




TERBARU

[X]
×