| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.473
  • SUN97,14 0,42%
  • EMAS600.960 -0,17%
  • RD.SAHAM 0.66%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Melewati krisis bermodal sikap konservatif (4)

Jumat, 05 Januari 2018 / 16:06 WIB

Melewati krisis bermodal sikap konservatif (4)

KONTAN.CO.ID - Berbeda dengan kebanyakan pebisnis lain yang cenderung agresif, Harindarpal S Banga menjadi contoh sosok pebisnis yang cenderung konservatif. Dirinya tidak lantas tergiur ketika lonjakan harga komoditas menyebabkan banyak pebisnis menyemplungkan modalnya ke bisnis tersebut. Perjalanan karier panjang pada bisnis pelayaran, khususnya yang melayani angkutan komoditas, banyak memberikan pelajaran bagi dirinya. Terbukti, pria ini sukses jadi miliarder dunia.

Harindarpal S Banga kini menikmati statusnya sebagai salah satu taipan dunia. Namun semua itu, tidak didapat pria yang akrab disapa Harry ini secara instan. Ia telah banyak makan asam garam di bisnis logistik, perdagangan komoditas, dan sukses malalui banyak tantangan.

Meski Caravel Group, perusahaan yang Banga dirikan tahun  2013 masih tergolong muda, namun perusahan ini sudah mencatatkan kinerja moncer. Pada tahun pertama, Caravel mencetak pendapatan US$ 80 juta. Hingga kemudian melesat menjadi US$ 1,8 miliar, hanya dalam tempo 3 tahun, atau tepatnya pada tahun 2016.

Salah satu kunci kesuksesan cepat Caravel lantaran Banga mencaplok lini usaha manajemen pelayaran Noble Group, perusahaan yang sebelumnya membesarkan namanya. Dari akuisisi itu, ia mendapatkan 800 staf darat, 14.000 pelaut serta 427 unit kapal.

Tapi bukan berarti bisnis Caravel selalu berjalan mulus. Justru Banga memulai usahanya dalam situasi saat itu yang tidak mudah. Industri perkapalan saat itu diterpa resesi yang berat akibat lesunya perdagangan komoditas, ditambah persaingan bisnis pengangkutan yang sangat ketat.

Kelesuan perdagangan komoditas disebabkan oleh perlambatan ekonomi China. Banyak industri di China menurunkan produksinya. Sebagai kekuatan ekonomi terbesar kedua setelah Amerika Serikat, perlambatan ekonomi China berefek besar terhadap ekonomi negara lain.

Tak hanya negara tetangga di Asia yang kena getahnya, negara lain yang berbeda benua juga terdampak semisal AS dan Afrika. Tidak sedikit perusahaan yang berbisnis serupa dengan Caravel, terpaksa menyerah, dan memilih menutup usaha.


Reporter: Tendi Mahadi
Editor: Tri Adi

HARINDARPAL SINGH BANGA

TERBARU
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0008 || diagnostic_api_kanan = 0.0424 || diagnostic_web = 0.2072

×