400-500 Pekerja Migran Jadi Tumbal Proyek Piala Dunia Qatar

Kamis, 01 Desember 2022 | 05:38 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
400-500 Pekerja Migran Jadi Tumbal Proyek Piala Dunia Qatar

ILUSTRASI. Pejabat Qatar mengatakan, jumlah pekerja migran yang meninggal dalam proyek terkait Piala Dunia adalah antara 400 hingga 500 pekerja. REUTERS/Fabrizio Bensch 


KONTAN.CO.ID - Pejabat Qatar yang bertanggung jawab untuk menyukseskan pelaksanaan Piala Dunia 2022 mengatakan jumlah pekerja migran yang meninggal dalam proyek terkait Piala Dunia adalah antara 400 hingga 500 pekerja.

Mengutip The Guardian, Hassan al-Thawadi, sekretaris jenderal Komite Tertinggi untuk pengiriman dan warisan Qatar, membuat pengakuan dalam sebuah wawancara. Akan  tetapi dia mengatakan, angka yang tepat untuk jumlah korban jiwa masih "didiskusikan".

“Perkiraannya sekitar 400,” kata Thawadi pada acara TV Piers Morgan Uncensored. “Antara 400 sampai 500. Saya tidak punya angka pastinya, itu yang sedang dibicarakan."

Dia menambahkan, “Satu kematian terlalu banyak, sesederhana itu. [Tapi] setiap tahun standar kesehatan dan keselamatan di situs meningkat, setidaknya di situs kami, situs Piala Dunia, yang menjadi tanggung jawab kami."

Melansir NBC News, setelah wawancara, Komite Tertinggi mengeluarkan pernyataan yang bertentangan dengan al-Thawadi. Komite Tertinggi mengatakan bahwa dia mengacu pada 414 kematian dari seluruh negeri, dan angka tersebut belum tentu semuanya terkait dengan Piala Dunia.

Baca Juga: Jadwal Piala Dunia 2022: Australia vs Denmark Tayang 22.00 WIB

"Kutipan terpisah mengenai angka mengacu pada statistik nasional yang mencakup periode 2014-2020 untuk semua kematian terkait pekerjaan (414) secara nasional di Qatar, yang mencakup semua sektor dan kebangsaan," kata juru bicara Komite Tertinggi melalui email kepada NBC News.

Angka tersebut sebelumnya tidak pernah muncul dalam laporan resmi dari Komite Tertinggi atau FIFA, badan global sepak bola.

Komite Tertinggi tidak menanggapi pertanyaan NBC News tentang di mana atau bagaimana angka 414 dikumpulkan atau berapa banyak dari kematian itu yang terkait langsung dengan proyek Piala Dunia.

Ada sekitar 2 juta pekerja migran di Qatar – diperkirakan 95 persen dari total penduduk yang bekerja di negara itu. Para pemuda yang luar biasa dari India, Bangladesh, Pakistan, Nepal, dan Filipina, mereka bertanggung jawab membangun tujuh stadion baru, jalur kereta metro baru, lusinan hotel, dan infrastruktur terkait dalam satu dekade terakhir.

Kelompok hak asasi manusia memperkirakan bahwa ribuan pekerja migran telah meninggal di Qatar dalam satu dekade terakhir, banyak di antaranya mungkin bekerja pada proyek terkait Piala Dunia.

Baca Juga: Prediksi Belanda vs Qatar dan Jadwal Piala Dunia 2022 Qatar

Steve Cockburn, kepala keadilan ekonomi dan sosial Amnesty International, mengatakan dalam sebuah pernyataan Selasa: "Selama dekade terakhir, ribuan pekerja telah kembali ke rumah dalam peti mati, tanpa penjelasan yang diberikan kepada orang yang mereka cintai."

"Panas ekstrim Qatar dan kondisi kerja yang melelahkan kemungkinan telah berkontribusi pada ratusan kematian ini, tetapi tanpa penyelidikan penuh skala sebenarnya dari nyawa yang hilang tidak akan pernah diketahui," katanya. 

"Sementara itu, keluarga menderita penderitaan tambahan dari ketidakamanan keuangan yang parah akibat kehilangan pencari nafkah utama."

Sedangkan Nicholas McGeehan dari kelompok advokasi Fair Square, mengatakan kepada The Guardian

“Ini hanyalah contoh terbaru dari kurangnya transparansi Qatar yang tidak dapat dimaafkan tentang masalah kematian pekerja migran. Kami membutuhkan data yang tepat dan penyelidikan menyeluruh, bukan angka samar yang diumumkan melalui wawancara media. FIFA dan Qatar masih memiliki banyak pertanyaan untuk dijawab, paling tidak di mana, kapan, dan bagaimana orang-orang ini meninggal dan bagaimana keluarga mereka menerima kompensasi.”

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru