6 Gejala Deltacron yang Belum Banyak Diketahui

Senin, 21 Maret 2022 | 08:32 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
6 Gejala Deltacron yang Belum Banyak Diketahui


KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Dunia kini kembali diramaikan dengan istilah Deltacron. Ini menggabungkan aspek strain Omicron dan Delta yang telah menyebar sebelumnya.

Deltacron saat ini digunakan untuk menggambarkan varian baru dari virus yang memiliki karakteristik yang sama dengan dua jenis virus sebelumnya, telah diakui secara resmi oleh petugas di Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) setelah penelitian sebelumnya mengeksplorasi susunan unik dari jenis tersebut. 

Meskipun mengakui keberadaannya, pejabat WHO mengatakan virus rekombinan ini - istilah yang menunjukkan asal campuran dari dua varian sebelumnya - belum cukup untuk nama yang lebih resmi.

"Deltacron adalah nama tidak resmi dari virus COVID-19 dengan campuran hibrida varian Delta dan Omicron, yang dikenal sebagai rekombinan, dengan paku yang lebih mirip varian Omicron," jelas John Mourani, MD, direktur medis penyakit menular di Pusat Medis Rumah Sakit Lembah Pomona seperti yang dilansir dari Good House Keeping

Baca Juga: Waspada Deltacron, Kenali Ciri-ciri Gejala Varian Delta dan Omicron

Dia menambahkan, "Varian hibrida ditemukan pada Januari 2022 dan sejauh ini, hanya ada beberapa kasus di seluruh dunia, tanpa laporan peningkatan keparahan atau penularan penyakit sejauh ini."

Varian hibrida tampaknya ditemukan di Prancis, tambah Dr. Mourani, dan ditelusuri ke negara-negara Eropa lainnya, beberapa minggu sebelum peningkatan infeksi COVID-19 saat ini yang terjadi di seluruh benua. 

Data yang diberikan oleh Universitas Johns Hopkins menunjukkan bahwa Inggris, Italia, Jerman, Belanda, dan Swiss semuanya mengalami wabah yang tidak terkendali awal bulan ini, dengan rawat inap juga meningkat. 

Namun, tidak satu pun dari penyebaran ini telah ditelusuri kembali ke Deltacron.

Baca Juga: Ini Daftar 6 Jenis Vaksin Booster Covid-19 yang Digunakan di Indonesia

Apa yang diketahui tentang Varian COVID-19 Deltacron?

Desas-desus tentang virus SARS-CoV-2 rekombinan telah menyebar di kalangan komunitas medis sejak Januari, tetapi pada 8 Maret genom pertama Deltacron benar-benar dibagikan secara internasional. 

Menurut Vivek Cherian, MD, seorang dokter penyakit dalam yang berbasis di Chicago, gagasan hibrida dari dua varian yang sangat menular selama setahun terakhir mungkin terdengar menakutkan.

Namun, Dr. Cherian menjelaskan bahwa gen Deltacron untuk protein lonjakan virus (yang merupakan target antibodi yang diproduksi oleh vaksin) sangat mirip dengan Omicron.

"Artinya, kemungkinan besar Anda akan terlindungi dengan baik jika Anda divaksinasi dan dikuatkan," tambahnya.

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru