CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.012,04   -6,29   -0.62%
  • EMAS990.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.27%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.09%

7 Quote Terbaik Warren Buffett Soal Rasa Takut di Tengah Kekacauan Pasar Keuangan


Kamis, 07 Juli 2022 / 05:30 WIB
7 Quote Terbaik Warren Buffett Soal Rasa Takut di Tengah Kekacauan Pasar Keuangan


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - Selama lebih dari tiga dekade, Warren Buffett telah menyarankan investor untuk tidak menyerah pada rasa takut. Miliarder itu juga menyarankan investor agar melihat periode kepanikan di pasar keuangan sebagai peluang untuk mendapatkan penawaran terbaik.

Melansir Yahoo News, CEO Berkshire Hathaway itu juga memperingatkan bahwa investor yang panik menjual kepemilikannya berisiko menimbulkan biaya yang besar. Sedangkan mereka yang duduk diam dan mempertahankan portofolio bluechip sebenarnya dijamin mendapatkan pengembalian yang solid dalam jangka panjang.

Berikut adalah 7 kutipan terbaik Buffett tentang rasa takut di tengah kekacauan pasar keuangan:

1. "Kami biasanya melakukan pembelian terbaik kami ketika kekhawatiran tentang beberapa peristiwa makro berada di puncaknya. Ketakutan adalah musuh faddist, tetapi teman fundamentalis." (1994)

2. "Kami telah menghabiskan banyak uang untuk bekerja selama kekacauan dua tahun terakhir. Ini adalah periode yang ideal bagi investor: Iklim ketakutan adalah sahabat mereka. Mereka yang berinvestasi hanya ketika prediksi optimis akhirnya membayar harga yang mahal untuk jaminan yang tidak berarti." (2009)

Baca Juga: 10 Kebiasaan Warren Buffett yang Dapat Membantu Anda Menghemat Uang saat Inflasi

3. "Selama periode menakutkan seperti itu, Anda tidak boleh melupakan dua hal: Pertama, ketakutan yang meluas adalah teman Anda sebagai investor, karena melayani pembelian dengan harga murah. Kedua, ketakutan pribadi adalah musuh Anda. Itu juga tidak beralasan. Investor yang menghindari biaya tinggi dan tidak perlu dan hanya duduk untuk waktu yang lama dengan kumpulan besar, bisnis Amerika yang dibiayai secara konservatif hampir pasti akan berhasil." (2016)

4. "'Flash crash' atau fluktuasi pasar ekstrem lainnya tidak dapat merugikan investor seperti halnya tetangga yang tidak menentu dan banyak bicara dapat merusak investasi pertanian saya. Memang, pasar yang jatuh dapat membantu investor sejati jika dia memiliki uang tunai yang tersedia ketika harga menjadi jauh dari nilai. Iklim ketakutan adalah teman Anda saat berinvestasi; dunia euforia adalah musuh Anda." (2013)

Baca Juga: Siasat Cemerlang Warren Buffett saat Hantu Inflasi Mengintai dan Pasar Bergejolak

5. "Meskipun pasar pada umumnya rasional, mereka kadang-kadang melakukan hal-hal gila. Merebut peluang kemudian ditawarkan tidak memerlukan kecerdasan yang tinggi, gelar di bidang ekonomi, atau keakraban dengan jargon Wall Street seperti alfa dan beta. Yang dibutuhkan investor sebagai gantinya adalah kemampuan untuk mengabaikan ketakutan atau antusiasme massa, dan untuk fokus pada beberapa dasar sederhana. Kesediaan untuk terlihat tidak imajinatif untuk waktu yang lama – atau bahkan terlihat bodoh – juga penting." (2017)

6. "Beberapa orang lebih ditakuti daripada yang lain. Ini seperti virus — menyerang beberapa orang dengan keganasan yang jauh lebih besar daripada yang lain. Beberapa orang dapat menanganinya secara psikologis. Jika Anda tidak bisa, maka Anda seharusnya tidak memiliki saham , karena Anda akan membeli dan menjualnya pada waktu yang salah." (2020)

7. "Kadang-kadang wabah dari dua penyakit super menular, ketakutan dan keserakahan, akan selamanya terjadi di komunitas investasi. Waktu epidemi ini tidak dapat diprediksi. Dan penyimpangan pasar yang dihasilkan oleh mereka akan sama-sama tidak dapat diprediksi, baik untuk durasi dan derajat. Oleh karena itu, kami tidak pernah mencoba untuk mengantisipasi datang atau perginya kedua penyakit tersebut. Tujuan kami lebih sederhana: Kami hanya berusaha untuk menjadi takut ketika orang lain serakah, dan menjadi serakah hanya ketika orang lain takut." (1986)

Menjadi takut saat orang lain serakah

Melansir Investopedia, kutipan nasihat Warren Buffett yang terakhir yaitu: “takut ketika orang lain serakah, dan serakah ketika orang lain takut” merupakan nasihat yang paling terkenal. 

Pernyataan ini agak bertentangan dengan pandangan pasar saham dan berhubungan langsung dengan harga aset: ketika yang lain serakah, harga biasanya naik, dan orang harus berhati-hati agar mereka tidak membayar lebih untuk aset yang kemudian mengarah pada pengembalian yang lemah. 

Baca Juga: Jangan Panik Saat Pasar Bearish, Coba Contek Strategi Warren Buffett

Ketika orang lain takut, itu mungkin memberikan peluang investasi yang bernilai baik.

Karena harga adalah apa yang Anda bayar, dan nilai adalah apa yang Anda dapatkan, membayar harga yang terlalu tinggi dapat mengurangi keuntungan. 

Bertindak serakah ketika orang lain takut dan menuai hasil yang lebih baik dalam situasi yang tepat: prediktabilitas harus ada, dan peristiwa jangka pendek yang menciptakan penurunan harga berikutnya tidak boleh mengikis. Begitulah cara Warren Buffett melakukannya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×