kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45770,96   1,15   0.15%
  • EMAS930.000 0,22%
  • RD.SAHAM -0.09%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.02%

Ada corona, belum ada merger dan akuisisi bernilai US$ 1 miliar


Senin, 20 April 2020 / 14:19 WIB
Ada corona, belum ada merger dan akuisisi bernilai US$ 1 miliar
ILUSTRASI.

Reporter: Lamgiat Siringoringo | Editor: Lamgiat Siringoringo

KONTAN.CO.ID - HONG KONG. Virus corona memberikan pengaruh besar dalam kegiatan bisnis.  Penyedia data Refinitiv menyebutkan untuk pertama kalinya sejak September 2004, tidak ada kesepakatan merger dan akuisisi yang bernilai lebih dari US$ 1 miliar yang diumumkan di seluruh dunia.  

Kelangkaan transaksi besar terjadi ketika negara-negara di seluruh dunia telah menutup sebagian besar ekonomi mereka saat memerangi pandemi covid-19 yang telah menginfeksi lebih dari 2,33 juta orang dan merenggut 165.000 nyawa.


Melansir Reuters, Senin (20/4), aktivitas merger di seluruh dunia sejauh ini tahun ini turun 33% dari tahun lalu dengan nilai US$ 762,6 miliar. Data menunjukkan jumlah transaksi juga turun 20% secara tahunan.

“Kami mengantisipasi bahwa mungkin ada lebih sedikit kesepakatan yang ditandatangani yang diumumkan pada kuartal ini karena para pihak membutuhkan waktu lebih lama untuk mengatasi dampak dari situasi covid-19,” kata Robert Wright dari firma hukum M&A Asia-Pasifik, Robert Wright, firma hukum.

"Namun, di mana para pihak telah menyelesaikan proses uji tuntas yang mendasarinya dan di mana masih ada fundamental yang kuat, kami berharap dapat melihat sejumlah kesepakatan ini akan kembali online."

Beberapa perusahaan global memang sudah terlihat menahan diri melakukan kegiatan merger dan akuisisi. Misalnya Alimentation Couche-Tard Inc Kanada  mengatakan akan menangguhkan pembelian US$ 5,6 miliar dari operator pompa bensin Caltex Australia Ltd (CTX.AX), karena permintaan bahan bakar turun.

Regulator di seluruh dunia juga memperketat aturan untuk investasi asing untuk melindungi aset nasional.  Misalnya di India pekan lalu memutuskan bahwa investasi oleh suatu entitas dari negara yang berbagi perbatasan darat dengan itu akan memerlukan persetujuan pemerintah.

Australia dan Jerman juga telah meningkatkan pengawasan terhadap investor luar negeri.
Pemerintahan banyak negara sedang berusaha menopang perekonomian dalam negerinya dengan restrukturisasi dan berpotensi nasionalisasi.

Kabar baiknya, sekitar 56% dari lebih dari 2.900 eksekutif yang disurvei secara global oleh konsultan EY merencanakan akuisisi dalam 12 bulan ke depan.

"Jika ada penurunan yang berkepanjangan karena krisis saat ini, eksekutif mungkin lebih berani dalam ambisi mereka dan mencari untuk mendapatkan aset-aset yang akan membantu mereka mempercepat kenaikan lebih cepat," kata laporan itu.

 

 




TERBARU

[X]
×