Antisipasi Masalah Ketenagakerjaan di Perhelatan Piala dunia, Ini yang Dilakukan ILO

Senin, 05 Desember 2022 | 09:31 WIB Sumber: Channelnewsasia.com
Antisipasi Masalah Ketenagakerjaan di Perhelatan Piala dunia, Ini yang Dilakukan ILO

ILUSTRASI. ILO mendesak presiden FIFA untuk peran yang lebih besar dalam meneliti tuan rumah Piala Dunia di masa depan.. REUTERS/Naseem Zeitoon/File Photo


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Setelah kritik keras terhadap Piala Dunia Qatar, kepala badan tenaga kerja PBB pada hari Minggu mendesak presiden FIFA untuk peran yang lebih besar dalam meneliti tuan rumah Piala Dunia di masa depan.

Direktur Jenderal Organisasi Perburuhan Internasional Gilbert Houngbo mengatakan kepada AFP sebelum bertemu dengan Gianni Infantino bahwa Qatar telah menjadi korban "standar ganda" dan telah membuat kemajuan yang signifikan tetapi masih banyak yang harus dilakukan untuk para pekerja migrannya.

ILO sedang mencari peran untuk melaksanakan "uji tuntas" di negara-negara kandidat masa depan, kata Houngbo dalam sebuah wawancara.

FIFA telah menghadapi tekanan yang meningkat setelah bertahun-tahun kritik terhadap hak-hak buruh di Qatar, mulai dari kontroversi atas kematian pada proyek konstruksi besar hingga gaji yang tidak dibayar dan bekerja di musim panas yang menyengat di negara Teluk itu.

Baca Juga: Bisnis Piala Dunia 2022 Makin Menggelinding

Houngbo mengatakan dia percaya "FIFA sangat bertekad untuk memastikan bahwa untuk Piala Dunia mendatang, atau atribusi berikutnya, pertanyaan sosial, pertanyaan tentang penghormatan terhadap standar pekerja, adalah pertanyaan kritis dalam keputusan".

Mantan perdana menteri Togo mengatakan penghormatan terhadap hak asasi manusia harus mencakup "hak yang terkait dengan pekerjaan dan terutama kesehatan dan keselamatan di tempat kerja".

FIFA, yang sudah bekerja dengan Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia, mengatakan setelah pertemuan bahwa pembicaraan tentang nota kesepahaman dengan ILO belum selesai.

"Kami telah terlibat dengan ILO selama beberapa tahun dan kami ingin memastikan kerja sama yang bermanfaat ini akan berlanjut di masa depan," kata Infantino dalam sebuah pernyataan.

Houngbo mengatakan dia "cukup optimis" untuk mencapai kesepakatan dengan FIFA tentang hak-hak pekerja.

Baca Juga: FIFA Raup Pendapatan US$ 7,5 Miliar di Piala Dunia 2022

"Itu tidak bisa menjadi satu-satunya elemen dalam mengambil keputusan tetapi ILO akan bersedia melakukan semacam uji tuntas dari semua negara kandidat" untuk FIFA.

Dia mengatakan aturan yang sama harus berlaku "untuk Olimpiade dan olahraga lainnya."

Piala Dunia 2026 akan digelar di Amerika Serikat, Kanada, dan Meksiko. “Secara teori, kami tidak ada masalah. Tapi itu tidak menghalangi kami untuk tetap waspada,” kata Houngbo.

Editor: Handoyo .

Terbaru