kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45910,84   21,04   2.36%
  • EMAS1.333.000 0,45%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Apakah China Bakal Balas Kebijakan Kenaikan Tarif Amerika? Ini Kata Janet Yellen


Selasa, 14 Mei 2024 / 10:01 WIB
Apakah China Bakal Balas Kebijakan Kenaikan Tarif Amerika? Ini Kata Janet Yellen
ILUSTRASI. Menteri Keuangan AS Janet Yellen menilai, Amerika Serikat memprediksi kemungkinan adanya balasan yang signifikan dari China menyusul kebijakan tarif AS. REUTERS/Kevin Lamarque


Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - FREDERICKSBURG. Pada Senin (13/5/2024), Menteri Keuangan AS Janet Yellen menilai, Amerika Serikat memprediksi kemungkinan adanya balasan yang signifikan dari China menyusul kebijakan tarif AS. 

Yellen mengungkapkan hal tersebut menjelang perkiraan pengumuman tarif baru AS yang menargetkan sektor-sektor tertentu pada pekan ini.

Melansir Reuters, Yellen mengatakan dia dan pejabat AS lainnya telah menjelaskan kepada China bahwa mereka dapat mengkonfigurasi ulang tarif yang pertama kali diberlakukan di bawah pemerintahan mantan Presiden Donald Trump agar lebih strategis. 

“Kami sudah jelas bahwa dalam peninjauan kembali, kami mungkin memutuskan bahwa hal ini tepat untuk mengkonfigurasi ulang apa yang telah dilakukan dengan cara yang lebih strategis,” katanya.

Dia menolak memberikan rincian apa pun mengenai perkiraan perubahan tarif AS terhadap China. Namun, dia mengatakan pemerintahan Biden akan memastikan para pejabat China mendapat informasi tersebut sebelum kebijakan AS diberlakukan.

“Presiden Biden percaya bahwa apa pun yang kita lakukan harus sesuai dengan kekhawatiran kita dan tidak berbasis luas dan mudah-mudahan kita tidak akan melihat tanggapan China yang signifikan. Namun hal itu selalu ada kemungkinannya,” kata Yellen kepada Bloomberg Television pada Senin pagi.

Baca Juga: Harga & Spesifikasi Pura 70 Pro Huawei, Ponsel Canggih China yang Bikin AS Khawatir

Pernyataan Yellen muncul ketika Presiden AS Joe Biden diperkirakan akan mengumumkan tarif baru pada hari Selasa yang akan mencakup kenaikan besar tarif kendaraan listrik.

Tarif tersebut juga akan menargetkan semikonduktor, peralatan tenaga surya, dan pasokan medis, kata sumber kepada Reuters pekan lalu.

“Saya sudah sangat jelas dalam keterlibatan saya dengan China bahwa kami percaya perlu adanya persaingan yang setara, dan bahwa kami memiliki keprihatinan khusus mengenai energi ramah lingkungan, semikonduktor, dan bidang-bidang di mana China, melalui kebijakannya, telah mendorong begitu banyak hal yang menyebabkan kelebihan kapasitas,” katanya.

Yellen menolak untuk berspekulasi mengenai kemungkinan tindakan pembalasan oleh Beijing. 

“Kami akan mencoba untuk menjaga tindakan kami tepat sasaran, dan kita akan lihat apa yang terjadi,” katanya.

Yellen mengatakan Tiongkok menjalankan kebijakan industri secara sadar yang menargetkan investasi di bidang manufaktur maju yang mengarah pada kelebihan kapasitas global yang dapat menghapus persaingan perusahaan-perusahaan AS.

Baca Juga: Pertumbuhan Ekonomi AS Melambat 1,6% di Kuartal I 2024, Jauh di Bawah Ekspektasi

Dia mencatat bahwa hampir semua investasi China yang masuk ke sektor properti kini dialihkan ke sektor manufaktur maju, mengingat adanya permasalahan di sektor real estate.

Dia menggarisbawahi kepentingan AS untuk melanjutkan perdagangan dengan China dan menstabilkan hubungan untuk memastikan perselisihan apa pun dapat didiskusikan.

Ketika ditanya oleh Bloomberg apakah Amerika Serikat menginginkan perang dagang dengan Tiongkok, Yellen mengatakan: "Kami berupaya untuk menstabilkan hubungan ekonomi kami. Kami tidak ingin melepaskan diri dari China secara ekonomi, namun kami berpendapat bahwa persaingan harus adil. Dan China terlibat dalam praktik tidak adil seperti subsidi besar-besaran."




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×