kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.310.000 -1,06%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Makin Tegang, China Bakal Kirim Kapal Penjaga Pantai di Dekat Pulau Taiwan


Senin, 19 Februari 2024 / 08:47 WIB
Makin Tegang, China Bakal Kirim Kapal Penjaga Pantai di Dekat Pulau Taiwan
ILUSTRASI. China mengatakan akan memperkuat patroli rutin di sekitar pulau yang dikuasai Taiwan. REUTERS/Dado Ruvic


Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - BEIJING. Pada Minggu (18/2/2024), penjaga pantai China mengatakan bahwa pihaknya akan memperkuat kegiatan penegakan hukumnya dan melakukan patroli rutin di sekitar pulau yang dikuasai Taiwan di lepas pantai China. Hal ini terjadi ketika ketegangan meningkat atas kematian dua warga negara China.

Melansir Reuters, pada Kamis lalu, Taiwan membela tindakan penjaga pantainya setelah dua orang di kapal cepat China, yang terlalu dekat dengan garis depan pulau Taiwan, tewas ketika perahu mereka terbalik ketika mencoba melarikan diri dari kapal penjaga pantai. Dua orang lainnya selamat.

Taiwan dalam beberapa tahun terakhir telah mengeluhkan kapal nelayan China dan kapal lainnya yang beroperasi di perairan yang dikuasai Taiwan, terutama di sekitar kepulauan Kinmen dan Matsu yang terletak tidak jauh dari pantai China.

Tiongkok mengutuk tindakan Taiwan dan menyebut insiden di dekat pulau Beiding di Kinmen sebagai “kejahatan”.

Penjaga pantai China mengatakan dalam sebuah pernyataan singkat bahwa mereka akan memperkuat pasukan penegakan hukum maritimnya dan melakukan patroli dan inspeksi penegakan hukum secara teratur di perairan sekitar Kinmen dan Xiamen.

"Hal ini untuk lebih menjaga ketertiban operasi di perairan terkait dan menjaga keselamatan nyawa dan harta benda nelayan,” tambahnya.

Baca Juga: Lagi-Lagi, Taiwan Laporkan Patroli Kesiapan Tempur China di Dekat Wilayahnya

Pada Sabtu malam, Kantor Urusan Taiwan di Tiongkok mengatakan kematian tersebut telah menyebabkan kemarahan besar di China.

“Nelayan di kedua sisi Selat Taiwan telah beroperasi di tempat penangkapan ikan tradisional di wilayah maritim Xiamen-Kinmen sejak zaman kuno, dan tidak ada yang namanya ‘perairan terlarang atau dibatasi’,” katanya.

Pemerintah Tiongkok memiliki niat baik terhadap rakyat Taiwan, namun tidak akan pernah menoleransi pengabaian Taiwan terhadap keselamatan nelayan Tiongkok, tambah kantor tersebut.

Dewan Urusan Daratan yang membuat kebijakan Tiongkok di Taiwan mengatakan pasukan Taiwan akan terus menegakkan aturan yang melarang akses tidak sah Tiongkok ke perairan Taiwan di sekitar Kinmen, namun tuduhan dari Tiongkok mengenai "pengusiran kasar" tidak benar.

"Namun, kapal-kapal yang tidak memiliki nama, tidak memiliki sertifikasi atau registrasi pelabuhan melakukan intrusi terus-menerus dan melakukan tindakan berbahaya ketika mencoba melarikan diri sehingga menyebabkan insiden yang tidak menguntungkan yang tidak ingin dilihat oleh siapa pun," tambahnya.

Kinmen, bersama dengan Matsu, telah dikuasai oleh Taipei sejak berakhirnya perang saudara Tiongkok pada tahun 1949, ketika pemerintah Republik Tiongkok yang kalah melarikan diri ke Taiwan setelah kalah dari komunis Mao Zedong yang mendirikan Republik Rakyat Tiongkok.

Kinmen sering menjadi lokasi pertempuran selama puncak Perang Dingin, namun saat ini menjadi tujuan wisata populer, meskipun banyak pulau yang merupakan bagian dari gugusan pulau tersebut dijaga ketat oleh militer Taiwan dan terlarang bagi warga sipil.

Taiwan, yang pemerintahnya menolak klaim kedaulatan Beijing, mengatakan Tiongkok telah menggunakan apa yang disebut perang zona abu-abu, yaitu penggunaan taktik tidak teratur untuk menguras tenaga musuh tanpa benar-benar melakukan pertempuran terbuka, termasuk mengirim kapal sipil ke atau dekat perairan Taiwan.

Baca Juga: Militer Taiwan Gelar Simulasi China Mengubah Latihan Menjadi Perang Nyata

Secara terpisah pada hari Sabtu, sekelompok pejabat tingkat rendah Tiongkok dari Shanghai tiba di Taipei untuk menghadiri Festival Lentera tradisional kota tersebut atas undangan pemerintah kota.

Namun, Walikota Taipei Chiang Wan-an mengatakan kepada wartawan bahwa dia tidak akan bertemu dengan kelompok yang dipimpin oleh Xu Hao, kepala departemen penghubung Kantor Urusan Taiwan cabang Shanghai.

Tahun lalu, seorang wakil kepala kantor cabang Shanghai pergi ke Taipei untuk acara yang sama, dan disambut dengan protes yang riuh di bandara.




TERBARU

[X]
×