kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.347.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Militer Taiwan Gelar Simulasi China Mengubah Latihan Menjadi Perang Nyata


Kamis, 01 Februari 2024 / 06:49 WIB
Militer Taiwan Gelar Simulasi China Mengubah Latihan Menjadi Perang Nyata
ILUSTRASI. Militer Taiwan melakukan simulasi skenario di mana China tiba-tiba mengubah latihan regulernya menjadi perang. REUTERS/Dado Ruvic


Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - TAITUNG. Pada Rabu (31/1/2024), militer Taiwan melakukan simulasi skenario di mana China tiba-tiba mengubah salah satu latihan regulernya di sekitar pulau itu menjadi serangan nyata.

Pada hari yang sama, China kembali menggelar "patroli kesiapan tempur" di dekat Taiwan.

Mengutip Reuters, Taiwan mengatakan angkatan bersenjata China secara rutin beroperasi di langit dan lautan di sekitar pulau itu dalam upaya menekan Taiwan agar menerima kedaulatan China.

Kementerian Pertahanan Taiwan mengatakan pesawat tempur dan kapal perang Tiongkok sering melakukan “patroli kesiapan tempur bersama”. 

Mereka melaporkan patroli serupa lainnya pada hari Rabu, yang melibatkan 22 pesawat Tiongkok.

Dalam latihan yang dilakukan di depan media di Taitung, wilayah timur Taiwan, pasukan, tank, dan pengangkut personel lapis baja maju melintasi wilayah tersebut ketika ledakan terdengar, memukul mundur pasukan penyerang.

Kementerian Pertahanan Taiwan mengatakan, latihan tersebut mensimulasikan latihan militer musuh yang mengubah latihan menjadi perang selama patroli kesiapan tempur bersama dengan orang-orang yang bersembunyi memandu serangan udara dan serangan komando terhadap infrastruktur penting dan target lainnya.

Baca Juga: China: Hubungan Kami dengan AS Terhambat Isu Kemerdekaan Taiwan

“Latihan Kontra-Infiltrasi Sasaran Kritis menunjukkan hasil pelatihan pasukan kami di masa damai,” kata perwira Ko Ting-yi kepada wartawan.

Dia menambahkan, “Dalam menghadapi ancaman musuh yang semakin sering terjadi, tentara terus melakukan terobosan dan memperkuat pelatihannya, sementara pasukan telah menggunakan pelatihan tempur realistis untuk meningkatkan kemampuan tempur dasar.”

Selama satu setengah tahun terakhir, China telah melancarkan dua putaran latihan perang besar-besaran di sekitar Taiwan, sehingga meningkatkan kekhawatiran akan konflik yang dapat menyeret Amerika Serikat dan sekutunya, terutama Jepang.

China melakukan serangan presisi dan blokade dalam latihan di sekitar pulau itu pada bulan April lalu setelah Presiden Taiwan Tsai Ing-wen bertemu dengan Ketua Dewan Perwakilan Rakyat AS Kevin McCarthy di Los Angeles.

Baca Juga: Taiwan Latih Peserta Wajib Militer Menggunakan Senjata Canggih

Pemikiran tradisional militer Taiwan selama konflik adalah menggunakan pantai timurnya yang bergunung-gunung, terutama dua pangkalan udara di sana, sebagai tempat untuk berkumpul kembali dan mempertahankan pasukannya mengingat wilayah tersebut tidak berhadapan langsung dengan China seperti pantai barat Taiwan.

Namun China semakin mengerahkan kekuatan mereka di lepas pantai timur Taiwan, berlayar dengan kapal perang, menerbangkan pesawat tempur dan drone di sana dan menunjukkan kemampuannya untuk beroperasi lebih jauh dari garis pantai China sendiri.




TERBARU

[X]
×