kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45908,54   -10,97   -1.19%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Taiwan Kecam Balon China Sebagai Ancaman Keamanan dan Perang Psikologis


Sabtu, 06 Januari 2024 / 11:23 WIB
Taiwan Kecam Balon China Sebagai Ancaman Keamanan dan Perang Psikologis
ILUSTRASI. A man walks on an overpass decorated with Taiwan flags to celebrate the upcoming National Day in Taipei, Taiwan, October 7, 2021. REUTERS/Ann Wang


Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  TAIPEI. Kementerian Pertahanan Taiwan mengeluarkan tuduhan terhadap China, menyatakan bahwa negara tersebut mengancam keselamatan penerbangan dan menerapkan perang psikologis terhadap penduduk pulau itu melalui serangkaian balon yang baru-baru ini terlihat dekat atau di atas wilayah tersebut. 

Kejadian ini muncul beberapa hari sebelum pemilihan umum yang krusial di Taiwan.

Isu potensi penggunaan balon sebagai alat mata-mata oleh Tiongkok menjadi perhatian global pada bulan Februari ketika Amerika Serikat menembak jatuh balon mata-mata Tiongkok. 

Meski demikian, pemerintah China bersikeras bahwa balon tersebut merupakan pesawat sipil yang tersesat tanpa sengaja.

Baca Juga: China Rombak Pejabat Militer, Pertanyaan Soal Kesiapan Perang Muncul

Taiwan, yang sedang memasuki periode pemilihan presiden dan parlemen pada 13 Januari, menghadapi tingkat kewaspadaan tinggi terhadap aktivitas militer dan politik China. Terdapat klaim bahwa Tiongkok menggunakan tekanan militer dan ekonomi dalam upaya campur tangan dalam pemilu Taiwan.

Meskipun Tiongkok mengklaim bahwa Taiwan merupakan bagian dari wilayahnya, klaim ini ditolak oleh pemerintah Taiwan. 

Sejak bulan lalu, Kementerian Pertahanan Taiwan telah melaporkan beberapa insiden terkait balon China yang terbang di atas Selat Taiwan yang sensitif. Bahkan, pada minggu ini, beberapa balon terdeteksi terbang di atas pulau Taiwan, dekat pangkalan udara utama.

Dalam pernyataan resmi pada hari Sabtu, Kementerian Pertahanan Taiwan menyatakan bahwa balon-balon tersebut merupakan "ancaman serius" terhadap keselamatan penerbangan internasional mengingat jalur penerbangan yang mereka tempuh. Mereka juga mengecam tindakan Tiongkok yang dianggap mengabaikan keselamatan penerbangan dan penumpang di lintasan Selat Taiwan dan internasional.

Baca Juga: Balon Mata-Mata China Kembali Lagi, Kali Ini Tersebar di Langit Taiwan

Kementerian tersebut menganalisis bahwa penggunaan balon tersebut adalah bagian dari taktik "zona abu-abu" Tiongkok terhadap Taiwan, dalam upaya untuk menggunakan perang kognitif demi mempengaruhi moral penduduk Taiwan.

Upaya untuk mengonfirmasi pendapat Kementerian Pertahanan Tiongkok, Kantor Urusan Taiwan, dan administrasi penerbangan sipil pada hari Sabtu di luar jam kerja tidak mendapatkan respons. Pekan sebelumnya, Kementerian Pertahanan Tiongkok menolak memberikan komentar mengenai balon tersebut dalam konferensi pers bulanan.

Dalam pernyataan terpisah pada hari Sabtu, Kementerian Pertahanan Taiwan melaporkan bahwa dalam 24 jam terakhir mereka mendeteksi dua balon Tiongkok lagi, salah satunya terbang di ujung utara pulau tersebut. 

Mereka mengklaim bahwa balon-balon tersebut kemungkinan besar digunakan untuk pemantauan cuaca, didorong oleh arah angin pada saat itu. Komentar mengenai balon-balon tersebut dianggap sebagai bagian dari aktivitas "zona abu-abu" Tiongkok, yang dianggap lebih serius dari pernyataan sebelumnya.

Baca Juga: Presiden Taiwan: Hubungan dengan China harus Berdasarkan Keinginan Rakyat

Selama empat tahun terakhir, Taiwan telah mengeluh tentang peningkatan tindakan militer Tiongkok, termasuk penerbangan rutin jet tempur di atas Selat Taiwan sebagai bagian dari strategi "zona abu-abu" untuk melemahkan Taiwan dengan tindakan ofensif yang dapat memicu konflik besar.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×