AS Bilang Rusia Harus Tanggung Jawab Soal Ledakan Rudal di Polandia

Kamis, 17 November 2022 | 05:00 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
AS Bilang Rusia Harus Tanggung Jawab Soal Ledakan Rudal di Polandia


KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin menjadi pejabat AS terbaru yang mendukung kesimpulan awal Polandia bahwa serangan rudal fatal di Polandia tampaknya tidak disengaja dan mungkin diluncurkan oleh pertahanan udara di negara tetangga Ukraina.

“Kami memiliki kepercayaan penuh pada penyelidikan pemerintah Polandia atas ledakan ini. Dan mereka telah melakukan penyelidikan itu secara profesional dan terencana,” kata Austin kepada wartawan, Rabu (16/11/2022), menggemakan pernyataan dari Gedung Putih.

Melansir Defense News, dia menambahkan, pihaknya masih mengumpulkan informasi terkait hal ini. Namun dia tidak melihat apa pun yang bertentangan dengan penilaian awal Presiden Polandia Andrzej Duda bahwa ledakan ini kemungkinan besar merupakan hasil dari rudal pertahanan udara Ukraina yang sayangnya mendarat di Polandia. 

"Dan apa pun kesimpulan akhirnya, dunia tahu bahwa Rusia memikul tanggung jawab utama atas insiden ini,” kata Austin.

Pernyataan Austin muncul ketika Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg, pada pertemuan aliansi militer 30 negara di Brussel, juga mendukung temuan awal Polandia. 

Baca Juga: Angkat Bicara Soal Rudal Jatuh di Polandia, Jokowi: Sudahi Perang, Ini Merugikan!

Sebelumnya, Duda berkata: "Tidak ada, sama sekali tidak ada, yang menunjukkan bahwa itu adalah serangan yang disengaja ke Polandia."

Penilaian awal pendaratan mematikan rudal era Soviet pada hari Selasa tampaknya memutar kembali kemungkinan serangan tersebut memicu eskalasi besar lainnya dalam invasi Rusia ke Ukraina yang sudah berlangsung hampir sembilan bulan. Jika Rusia dengan sengaja menargetkan Polandia, itu bisa berisiko menyeret NATO ke dalam konflik.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy membantah temuan awal dan meminta bukti, dengan mengatakan pejabat Ukraina harus ikut serta dalam penyelidikan tersebut. Dia mengatakan kepada wartawan bahwa dia "tidak ragu" tentang laporan yang dia katakan telah dia terima secara pribadi dari komandan puncaknya "bahwa itu bukan rudal kami atau serangan rudal kami."

Di tengah serangan rudal dan drone Rusia terhadap infrastruktur Ukraina, termasuk pembangkit listrik, Kelompok Kontak Ukraina yang dipimpin Pentagon telah mendorong untuk memperkuat sistem pertahanan udara Ukraina. 

Baca Juga: Joe Biden Akan Selidiki Lebih Lanjut Insiden Ledakan Rudal di Polandia

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru