kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45886,18   -14,64   -1.62%
  • EMAS1.338.000 0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

AS dan Indonesia Dikabarkan akan Bahas Potensi Kesepakatan Mengenai Sumber Mineral EV


Senin, 13 November 2023 / 05:40 WIB
AS dan Indonesia Dikabarkan akan Bahas Potensi Kesepakatan Mengenai Sumber Mineral EV
ILUSTRASI. AS dan Indonesia akan membahas cara untuk merangsang perdagangan nikel logam baterai kendaraan listrik (EV)ANTARA FOTO/Jojon/foc.


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Amerika Serikat dan Indonesia akan membahas cara memajukan kemitraan mineral potensial yang bertujuan untuk merangsang perdagangan nikel logam baterai kendaraan listrik (EV), menurut tiga sumber yang mengetahui langsung pembicaraan tersebut.

Mengutip Reuters, Senin (13/11), langkah-langkah menuju negosiasi formal mengenai kemitraan ini akan dibahas dalam pertemuan Presiden Joko Widodo dan Presiden AS Joe Biden di Gedung Putih pada Senin (13/11) pekan ini.

Menurut sumber tersebut, Pemerintahan Biden masih mengkhawatirkan standar lingkungan, sosial, dan tata kelola di Indonesia dan sedang mengkaji bagaimana kesepakatan tersebut bisa berjalan.

Pemerintah AS juga merencanakan konsultasi lebih lanjut dengan anggota parlemen dan kelompok buruh AS dalam beberapa minggu mendatang, kata salah satu sumber.

Baca Juga: Akan Diberi Perpanjangan Izin, Sinyal Divestasi Vale Indonesia (INCO) Kian Jelas

“Ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan sebelum kami dapat secara resmi mengumumkan perundingan mengenai kemitraan mineral kritis,” kata orang tersebut.

Gedung Putih tidak menanggapi permintaan komentar.

Indonesia, yang memiliki cadangan bijih nikel terbesar di dunia, pada bulan September meminta Amerika Serikat untuk memulai diskusi mengenai kesepakatan perdagangan mineral kritis sehingga ekspor dari negara Asia Tenggara tersebut dapat tercakup dalam Undang-Undang Pengurangan Inflasi (IRA) AS.

Sebagian besar nikel Indonesia diolah menjadi logam mentah, namun pemerintah ingin mengembangkan rantai pasokan kendaraan listrik untuk memanfaatkan cadangan nikel yang sangat besar, yang dapat diolah menjadi bahan baterai.

Dampak Lingkungan

Salah seorang sumber mengungkapkan, diskusi pemerintahan Biden, yang mencakup Perwakilan Dagang AS Katherine Tai serta Gedung Putih, fokus untuk memastikan bahwa potensi pasokan nikel diproduksi dengan dampak lingkungan sesedikit mungkin.

“Momentumnya secara keseluruhan cukup menjanjikan, namun (kami) tidak ingin meremehkan fakta bahwa masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan di sini,” kata salah satu sumber.

Persediaan nikel di Indonesia merupakan yang terbesar di dunia dan penambangan nikel di sana dianggap sebagai penyebab deforestasi besar-besaran dan polusi air.

Berdasarkan pedoman undang-undang AS yang dikeluarkan pada bulan Maret, Washington telah mewajibkan sejumlah mineral kritis dalam baterai kendaraan listrik diproduksi atau dirakit di Amerika Utara atau mitra perdagangan bebas, agar kendaraan listrik yang dijual di Amerika Serikat memenuhi syarat untuk mendapatkan kredit pajak. Indonesia tidak memiliki perjanjian perdagangan bebas dengan Amerika Serikat.

Salah satu sumber menambahkan, pemerintahan Biden juga sedang mendiskusikan cara untuk mendapatkan nikel apa pun yang diekstraksi dari Indonesia tetapi diproses di China untuk menerima kredit IRA.

Sebuah perkiraan menyebutkan nilai pasar global untuk industri nikel sebesar US$ 33,5 miliar pada tahun 2022, meskipun pasar mengalami kelebihan pasokan.

Baca Juga: Hilirisasi Sektor Minerba Dinilai Berjalan Optimal di Sektor Timah

Satu-satunya tambang nikel di AS akan ditutup dalam beberapa tahun ke depan, dan negara tersebut tidak memiliki pabrik peleburan nikel, hal ini merupakan risiko terhadap tujuan Biden agar Amerika Serikat memimpin dalam manufaktur kendaraan listrik.

Pemerintah tahun lalu memberikan hampir US$ 115 juta kepada Talon Metals, untuk mendanai sebagian pabrik pengolahan nikel di North Dakota yang akan memasok Tesla Inc.

Talon sedang mencari izin untuk usulan tambang nikel di Minnesota, namun mendapat tentangan dari masyarakat adat. Banyak penambang AS mengatakan bahwa pemerintahan Biden harus lebih fokus pada menyetujui proyek dalam negeri dibandingkan mencari pasokan internasional.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×