kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45891,58   -16,96   -1.87%
  • EMAS1.358.000 -0,37%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

AS dan Jepang Capai Kesepakatan untuk Memangkas Tarif Impor Baja Jepang


Selasa, 08 Februari 2022 / 05:53 WIB
AS dan Jepang Capai Kesepakatan untuk Memangkas Tarif Impor Baja Jepang
ILUSTRASI. Bendera AS dan Jepang. REUTERS/Kevin Lamarque


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Amerika Serikat dan Jepang mengumumkan kesepakatan untuk menghapus tarif era Trump dari sekitar 1,25 juta metrik ton impor baja Jepang setiap tahun setelah Washington memberikan akses serupa untuk produsen baja Uni Eropa tahun lalu.

Mengutip Reuters, Selasa (8/2), pejabat AS mengatakan, kesepakatan baru yang mengecualikan aluminium atas permintaan Jepang, akan berlaku pada 1 April dan mengharuskan Jepang untuk mengambil langkah nyata untuk memerangi kelebihan kapasitas manufaktur baja global, yang sebagian besar berpusat di China.

Sebuah pernyataan bersama AS-Jepang mengatakan Jepang akan mulai menerapkan dalam waktu enam bulan "langkah-langkah domestik yang sesuai, seperti antidumping, countervailing duty, dan tindakan pengamanan atau tindakan lain yang setidaknya memiliki efek setara," untuk menetapkan kondisi baja yang lebih berorientasi pasar.

Perjanjian tersebut, seperti kesepakatan baja dan aluminium UE tercapai pada bulan Oktober, panggilan untuk baja yang diimpor dari Jepang untuk sepenuhnya diproduksi di negara itu untuk akses bebas bea, standar yang dikenal sebagai "meleleh dan menuangkan," untuk mengurangi risiko baja China melewati tarif AS.

Baca Juga: Pemerintah Jepang Mempertimbangkan Untuk Merestui Pil Oral Covid-19 Buatan Shionogi

Sebagian besar upaya perdagangan pemerintahan Biden berpusat di sekitar menambal hubungan yang tegang dengan sekutu AS yang merupakan negara demokrasi yang digerakkan oleh pasar.

Menteri Perdagangan AS Gina Raimondo mengatakan kesepakatan itu "akan memperkuat industri baja Amerika dan memastikan tenaga kerjanya tetap kompetitif, sementara juga menyediakan lebih banyak akses ke baja yang lebih murah dan mengatasi masalah utama antara Amerika Serikat dan Jepang, salah satu sekutu terpenting kita."

Berbeda dengan UE dan Inggris, yang mencari kesepakatan serupa, Jepang tidak memberlakukan tarif pembalasan atas barang-barang AS.

Eksekutif industri baja AS telah menyuarakan keprihatinan tentang pemerintahan Biden yang menegosiasikan terlalu banyak akses untuk pembuat baja asing yang akan menyebabkan banjir impor dan jatuhnya harga baja pada saat mereka menginvestasikan miliaran dolar dalam kapasitas baru.

Tetapi kesepakatan yang diumumkan pada hari Senin membatasi impor Jepang menjadi sekitar rata-rata dua tahun mereka dari 2018 dan 2019, tingkat yang sebagian besar ditetapkan setelah tarif keamanan nasional 25% "Bagian 232" diberlakukan oleh mantan presiden Donald Trump.

Berbeda dengan kesepakatan UE, pengecualian produk baja masa lalu dari tarif tidak akan ditambahkan ke kuota Jepang selama dua tahun. 

Baca Juga: Khawatir Dengan Pasokan Gas Rusia, Uni Eropa Dekati Amerika dan Produsen Gas Lain

Menurut pengumuman AS, pengecualian apa pun harus diajukan melalui proses normal Departemen Perdagangan.

Jepang juga pada awalnya tidak akan berpartisipasi dalam pembicaraan AS-UE tentang kesepakatan global untuk mencegah perdagangan baja yang dibuat dengan emisi karbon tinggi - inisiatif lain yang bertujuan memerangi produksi baja China yang intensif karbon. 

Tetapi pejabat AS mengatakan bahwa Jepang akan berunding dengan Amerika Serikat tentang metodologi untuk mengukur intensitas karbon dalam produksi baja dan aluminium.

Industri baja Jepang juga sangat bergantung pada produksi tanur sembur berbahan bakar batu bara, sementara lebih dari 70% baja AS dibuat dengan tanur busur listrik yang memancarkan lebih sedikit karbon.




TERBARU

[X]
×