kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45891,58   -16,96   -1.87%
  • EMAS1.358.000 -0,37%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Bank Dunia: Virus corona akan membawa kita pada kemiskinan ekstrem


Kamis, 08 Oktober 2020 / 12:07 WIB
Bank Dunia: Virus corona akan membawa kita pada kemiskinan ekstrem
ILUSTRASI. Hingga akhir tahun 2021, Bank Dunia memproyeksikan, gara-gara virus corona, angka kemiskinan ekstrem dunia bisa mencapai 150 juta.


Sumber: Reuters | Editor: Prihastomo Wahyu Widodo

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON D.C. Bank Dunia pada Rabu (7/10) menyampaikan, dunia akan dihadapkan pada kondisi kemiskinan ekstrem akibat wabah virus corona baru. 

Sebanyak 150 juta orang akan jatuh ke dalam kemiskinan ekstrem pada akhir tahun 2021, menggagalkan upaya pengentasan kemiskinan yang telah berlangsung selama beberapa tahun.

Melansir Reuters, Bank Dunia mengatakan, 88 juta hingga 115 juta orang lainnya akan jatuh ke dalam kemiskinan ekstrem di akhir tahun 2020. Kondisi ini merujuk pada masyarakat dengan pendapatan kurang dari US$ 1,9 per hari.

Jumlahnya bisa tumbuh menjadi 111 juta hingga 150 juta pada akhir 2021 mendatang.

Berdasarkan perhitungan tersebut, maka akan ada 9,1%-9,4% populasi dunia akan hidup dalam kemiskinan ekstrem tahun ini. Itu merupakan kenaikan angka kemiskinan ekstrem untuk pertama kalinya dalam 20 tahun.

Baca Juga: Pandemi virus corona paksa warga Filipina kembali ke sistem perdagangan barter

Tahun lalu, tingkat kemiskinan ekstrem diperkirakan sekitar 8,4%. Sebelum virus corona menyerang, Bank Dunia memproyeksikan, angkanya akan turun menjadi 7,5% pada tahun depan.

"Pandemi dan resesi global dapat menyebabkan lebi dari 1,4% populasi dunia jatuh ke dalam kemiskinan ekstrem. Ini merupakan kemunduran yang serius bagi upaya kemajuan pembangunan dan pengurangan kemiskinan," ungkap Presiden Bank Dunia David Malpass seperti dikutip Reuters.

Kemiskinan tersebar di banyak negara

Laporan terbaru dari Bank Dunia menemukan, banyak orang yang sangat miskin berada di negara-negara yang sudah memiliki tingkat kemiskinan yang tinggi. Tetapi, sekitar 82% di antaranya berada di negara-negara berpenghasilan menengah

Garis kemiskinan didefinisikan sebagai pendapatan US$ 3,2 per kapita per hari untuk negara berpenghasilan menengah ke bawah, dan US$ 5,5 untuk negara berpenghasilan menengah ke atas.

Baca Juga: Bank Dunia siapkan US$ 12 miliar untuk sediakan vaksin virus corona ke negara miskin




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×