kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45886,23   -14,59   -1.62%
  • EMAS1.338.000 0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Bank Sentral Eropa Menaikkan Suku Bunga ke Level Tertinggi Sepanjang Masa


Kamis, 14 September 2023 / 21:57 WIB
Bank Sentral Eropa Menaikkan Suku Bunga ke Level Tertinggi Sepanjang Masa
ILUSTRASI. Kantor pusat Bank Sentral Eropa (ECB) di Frankfurt, Jerman 8 September 2016. REUTERS/Ralph Orlowski/File Photo


Sumber: Reuters | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - FRANKFURT. Bank Sentral Eropa (ECB) menaikkan suku bunga dalam pertemuan ke-10 berturut-turut pada hari Kamis (14/9), untuk melawan inflasi yang membandel. Namun mengisyaratkan kemungkinan besar Bank Sentral akan mengakhiri pengetatan kebijakannya.

Bank sentral untuk 20 negara yang menggunakan euro ini menaikkan suku bunga deposito menjadi 4% dari 3,75%, membawanya ke level tertinggi sepanjang masa.

Pasar dan para ekonom memperkirakan bahwa langkah pengetatan kebijakan ini adalah yang terakhir dari ECB dan saat ini mengantisipasi jeda yang panjang, diikuti oleh penurunan suku bunga pada paruh kedua tahun depan.

Baca Juga: Wall Street Menghijau, Dow Dibuka Naik Lebih 100 Poin pada Kamis (14/9)

Pasar telah melihat suku bunga yang tidak berubah sebagai hasil yang paling mungkin dari pertemuan hari Kamis beberapa hari yang lalu, tetapi ekspektasi bergeser ke arah kenaikan setelah sumber yang dekat dengan rapat mengatakan bahwa ECB akan menaikkan proyeksi inflasi 2024.

"Berdasarkan penilaian saat ini, Dewan Pemerintahan menganggap bahwa suku bunga utama ECB telah mencapai tingkat yang, jika dipertahankan untuk durasi yang cukup lama, akan memberikan kontribusi substansial terhadap kembalinya inflasi tepat waktu ke target," kata ECB dalam sebuah pernyataan.

Para pembuat kebijakan telah ditarik ke arah yang berlawanan oleh angka pertumbuhan harga yang sangat tinggi dan meningkatnya kekhawatiran resesi.

Inflasi masih terjebak di atas 5% dan pasar tidak melihat adanya penurunan kembali ke target ECB 2% bahkan dalam jangka panjang. Pasalnya, pasar tenaga kerja yang sangat ketat mendorong upah dan biaya energi yang tinggi terus menekan harga.

Namun prospek pertumbuhan memudar dengan cepat, sebagian karena suku bunga yang lebih tinggi, dan bahkan jasa - yang telah lama menjadi titik terang blok ini - telah mulai melemah, sehingga meningkatkan risiko ekonomi akan tergelincir ke dalam resesi.

Baca Juga: ECB Raises Rate to Record High and Signals End of Hikes

Proyeksi ekonomi ECB yang baru mencerminkan pergeseran-pergeseran ini dan dapat memicu kekhawatiran akan stagflasi, di mana periode stagnasi ekonomi disertai dengan inflasi yang tinggi.

Inflasi saat ini terlihat pada 3,2% tahun depan setelah perkiraan 3,0% pada tiga bulan lalu. Sementara proyeksi pertumbuhan dipangkas menjadi 0,7% untuk tahun ini dan 1,0% untuk tahun 2024.

"Inflasi terus menurun namun diperkirakan masih akan tetap terlalu tinggi untuk waktu yang lama," tambah ECB.

"Dewan Pemerintahan bertekad untuk memastikan bahwa inflasi kembali ke target jangka menengah 2% secara tepat waktu."

Baca Juga: Harga Emas Spot Stabil Menjelang Keputusan ECB dan Data AS pada Kamis (14/9)

"Keputusan-keputusan Governing Council di masa depan akan memastikan bahwa suku bunga utama ECB akan ditetapkan pada tingkat yang cukup ketat selama diperlukan," tambahnya.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×