kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • EMAS 1.404.000   0   0,00%
  • USD/IDR 16.245
  • IDX 7.314   -8,12   -0,11%
  • KOMPAS100 1.146   -0,08   -0,01%
  • LQ45 923   0,02   0,00%
  • ISSI 219   1,20   0,55%
  • IDX30 461   -1,29   -0,28%
  • IDXHIDIV20 553   -2,77   -0,50%
  • IDX80 129   0,20   0,16%
  • IDXV30 130   -1,13   -0,86%
  • IDXQ30 155   -0,81   -0,52%

Bantuan Kemanusiaan Mulai Tiba di Jalur Gaza Palestina, Melalui Jalur Laut


Sabtu, 18 Mei 2024 / 05:28 WIB
Bantuan Kemanusiaan Mulai Tiba di Jalur Gaza Palestina, Melalui Jalur Laut
ILUSTRASI. Seorang anak Palestina melihat lokasi serangan Israel di sebuah rumah, di tengah konflik yang sedang berlangsung antara Israel dan Hamas, di Rafah, di selatan Jalur Gaza 5 Mei 2024. REUTERS/Hatem Khaled TPX IMAGES OF THE DAY


Sumber: Reuters | Editor: Syamsul Azhar

KONTAN.CO.ID - GAZA, PALESTINA - Pengiriman bantuan mulai tiba di dermaga yang dibangun Amerika di lepas pantai Jalur Gaza pada hari Jumat ketika Israel berada di bawah tekanan global yang semakin besar untuk mengizinkan lebih banyak pasokan ke daerah kantong pantai yang terkepung, tempat Israel berperang dengan militan Palestina, Hamas. dan kelaparan pun terjadi.

Dermaga terapung sementara telah dirakit sebelumnya di pelabuhan Ashdod Israel dan dipindahkan pada hari Kamis di pantai Gaza, yang tidak memiliki infrastruktur pelabuhan sendiri. Tidak ada tentara AS yang mendarat, kata Komando Pusat Pentagon.

Baca Juga: Aid Begins to Arrive in Gaza via US-Built Pier

“Ini adalah upaya multinasional yang berkelanjutan untuk memberikan bantuan tambahan kepada warga sipil Palestina… dan akan melibatkan komoditas bantuan yang disumbangkan oleh sejumlah negara dan organisasi kemanusiaan,” kata komando tersebut dalam sebuah pernyataan.

Setelah berdiskusi selama berbulan-bulan, PBB setuju untuk membantu mengoordinasikan pengiriman dan distribusi bantuan di dermaga apung dengan syarat operasi tersebut “menghormati netralitas dan independensi operasi kemanusiaan,” kata wakil juru bicara PBB Farhan Haq pada hari Jumat.

Kantor media pemerintah yang dikelola Hamas di Gaza menuduh Washington "berusaha memperbaiki citra buruknya" dengan dermaga tersebut. Sejalan dengan komentar PBB, kelompok kemanusiaan dan Washington sendiri, Hamas mengatakan dermaga AS tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan kemanusiaan dan menuntut pengiriman bantuan yang lebih besar ke daerah kantong tersebut melalui jalur darat.

“Kami menganggap pendudukan Israel dan pemerintah AS bertanggung jawab penuh atas kebijakan kelaparan dan blokade yang disengaja dan direncanakan terhadap rakyat Palestina yang tidak bersenjata di Gaza,” kata Hamas pada hari Jumat.

Baca Juga: Oil Prices Rise After Positive US Economic Data

PBB menegaskan kembali bahwa pengiriman bantuan melalui darat adalah cara yang “paling layak, efektif dan efisien” untuk memerangi krisis kemanusiaan di wilayah kantong berpenduduk 2,3 juta orang tersebut.

“Mengingat besarnya kebutuhan di Gaza, dermaga apung ini dimaksudkan untuk melengkapi penyeberangan bantuan darat ke Gaza, termasuk Rafah, Kerem Shalom dan Erez. Dermaga ini tidak dimaksudkan untuk menggantikan penyeberangan apa pun,” kata Haq.

Bantuan yang diturunkan di dermaga akan datang melalui koridor maritim dari Siprus, tempat bantuan tersebut pertama kali diperiksa oleh Israel. Inggris mengatakan pada hari Jumat bahwa pihaknya telah mengirimkan kiriman pertolongan pertama melalui dermaga.

Kelompok-kelompok bantuan, PBB dan sekutu terdekat Israel, semuanya menuntut agar Israel berbuat lebih banyak untuk menyalurkan bantuan ke Gaza, yang sebagian besar telah disia-siakan oleh kampanye Israel yang diluncurkan tahun lalu setelah serangan pimpinan Hamas terhadap Israel pada 7 Oktober. .

Operasi dermaga tersebut diperkirakan menelan biaya $320 juta dan melibatkan 1.000 tentara AS, kata seorang pejabat pertahanan AS dan sumber yang mengetahui masalah tersebut kepada Reuters.

Baca Juga: Berita Palestina Hari Ini (16/5): Akses Menuju Layanan Kesehatan Semakin Sulit

'HAMPIR TIDAK MUNGKIN'

Gelombang pergolakan baru telah menciptakan kebutuhan tambahan, karena ratusan ribu orang yang telah mengungsi akibat perang dan berlindung di kota Rafah di Gaza selatan, telah dievakuasi ke daerah-daerah di Gaza tengah untuk mengantisipasi serangan Israel.

PBB mengatakan setidaknya 500 truk bantuan dan barang-barang komersial setiap hari harus masuk ke Gaza. Pada bulan April, rata-rata 189 truk masuk dalam sehari – jumlah tertinggi sejak perang dimulai.

Israel mengatakan pihaknya meningkatkan upaya bantuan dan 365 truk masuk melalui penyeberangan Kerem Shalom dan Erez pada hari Kamis dengan membawa tepung dan bahan bakar. Ratusan tenda juga diserahkan untuk masyarakat yang dievakuasi dari Rafah ke kawasan Al-Mawasi, yang telah dinyatakan Israel sebagai zona kemanusiaan.

Israel juga baru-baru ini mulai memindahkan pasokan melalui titik baru di dekat penyeberangan Erez yang ada di Gaza utara. Namun, penyeberangan selatan Rafah dan Kerem Shalom telah terganggu oleh operasi militer.

Baca Juga: Apa Itu Genosida? Ini Pengertian dan Contoh Kasusnya

Menurut Bulan Sabit Merah Mesir, 1.574 truk terjebak di Al Arish, Mesir pada hari Kamis menunggu untuk memasuki Gaza melalui Rafah dengan membawa makanan penting, kata Kantor Koordinasi Urusan Kemanusiaan PBB.

“Persediaan dalam jumlah terbatas telah memasuki Gaza sejak 6 Mei dan sebagian besar masih belum mencukupi untuk memenuhi kebutuhan yang melonjak,” kata OCHA pada hari Jumat.

Sejak 11 Mei, jumlah truk pengangkut makanan atau tepung yang masuk ke Gaza berjumlah 33 melalui Kerem Shalom, 121 di Erez dan 156 melalui Erez Barat di Gaza utara, kata OCHA.

Para pejabat AS mengatakan dermaga itu pada awalnya akan menangani 90 truk setiap hari, namun jumlah tersebut bisa mencapai 150 truk. Untuk menjaga netralitas PBB di dermaga tersebut, staf PBB tidak akan melakukan kontak apa pun dengan militer Israel, yang memberikan dukungan keamanan dan logistik untuk operasi tersebut.

Militer Israel mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka “akan melanjutkan upayanya untuk memungkinkan bantuan kemanusiaan memasuki Jalur Gaza melalui darat, udara, dan laut, sesuai dengan hukum internasional.”




TERBARU
Kontan Academy
[ntensive Boothcamp] Business Intelligent with Ms Excel Pre-IPO : Explained

[X]
×