kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45774,37   -28,65   -3.57%
  • EMAS1.028.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.06%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.02%

Bentrokan China-India, keluarga: Pasukan India tak bersenjata dan disergap tiba-tiba


Senin, 06 Juli 2020 / 11:21 WIB
Bentrokan China-India, keluarga: Pasukan India tak bersenjata dan disergap tiba-tiba
ILUSTRASI. Korban tentara India yang berkonflik dengan China. REUTERS/Stringer 

Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - NEW DELHI. Bentrokan yang terjadi antara pasukan India dengan tentara China pada bulan lalu masih menyisakan cerita. Melansir Reuters, keluarga dari sejumlah tentara India yang tewas dalam pertempuran jarak dekat dengan pasukan China menceritakan, pasukan Indoa dikepung oleh pasukan China yang jumlahnya lebih banyak di punggung bukit yang curam. Hal itu diungkapkan oleh sumber pemerintah India yang tidak mau namanya disebut kepada Reuters.

Seorang ayah dari korban tentara India bilang, salah satu pasukan dilukai pada bagian tenggorokan dengan menggunakan paku logam dalam kegelapan. Dia mendapatkan informasi ini dari seorang rekan prajurit yang ada di lokasi kejadian. Sejumlah pasukan lain tewas karena mereka terjatuh di perairan yang membeku di sungai Galwan di Himalaya barat.

Dalam bentrokan pada 15 Juni di perbatasan de facto, 20 tentara India. Kesemua korban merupakan prajurit anggota Resimen Bihar ke-16 yang dikerahkan di wilayah Galwan.

Baca Juga: Inggris investasikan US$ 500 juta di perusahaan satelit India

Dalam kejadian itu, tidak ada tembakan yang diletuskan. Meski demikian, bentrokan itu merupakan pertempuran dengan korban jiwa terbesar antar negara bertetangga yang bersenjata nuklir itu sejak 1967. Pada waktu itu, sengketa perbatasan yang memanas akhirnya meletus menjadi pertempuran mematikan.

Reuters mewawancarai keluarga dari 13 pria yang tewas. Dalam lima kasus yang ada diketahui bahwa sertifikat kematian para korban mencantumkan cedera mengerikan yang diderita selama bentrokan enam jam saat malam hari pada ketinggian 14.000 kaki (4.267 meter) di tengah-tengah pegunungan terpencil yang tandus.

Baca Juga: Tegang di Hilamaya, Asia Selatan jadi hotspot baru yang bisa memicu perang


Tag

TERBARU

[X]
×