kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Biden Berharap Perpanjangan Gencatan Senjata Israel-Hamas


Senin, 27 November 2023 / 15:50 WIB
Biden Berharap Perpanjangan Gencatan Senjata Israel-Hamas
ILUSTRASI. Biden mengharapkan perpanjangan gencatan senjata Israel-Hamas seiring dengan semakin banyaknya sandera yang dibebaskan. REUTERS/Leah Millis


Sumber: Reuters | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JERUSALEM. Presiden AS Joe Biden mengatakan dia berharap gencatan senjata sementara antara Israel dan Hamas dapat berlanjut selama para sandera dibebaskan setelah kelompok militan itu membebaskan 17 orang lagi, termasuk seorang warga Israel berusia 4 tahun.

Hamas mengatakan pihaknya ingin memperpanjang jeda pertempuran, yang akan memasuki hari keempat dan terakhir yang disepakati pada hari Senin. Israel sebelumnya telah menawarkan untuk menyetujui satu hari tambahan untuk setiap tambahan 10 sandera yang dibebaskan, dan untuk membebaskan tiga kali lipat jumlah tahanan Palestina setiap kali dibebaskan.

Tiga puluh sembilan remaja tahanan Palestina dibebaskan oleh Israel pada hari Minggu, sehingga totalnya sejak gencatan senjata dimulai adalah 117 orang.

Baca Juga: Gencatan Senjata Israel-Hamas Memasuki Hari Terakhir, Berpotensi Diperpanjang

Hamas mengatakan mereka telah menyerahkan 13 warga Israel, tiga warga Thailand dan satu warga negara Rusia, dan Komite Palang Merah Internasional mengonfirmasi bahwa mereka telah berhasil memindahkan mereka dari Gaza pada hari Minggu.

Biden mengatakan sandera berusia 4 tahun, Abigail Edan, telah menyaksikan orang tuanya tewas saat Hamas menyerang Israel pada 7 Oktober dan telah ditahan sejak saat itu.

“Apa yang dia alami sungguh tidak terpikirkan,” kata Biden pada konferensi pers di Amerika Serikat.

Abigail sedang dalam perjalanan ke rumah sakit untuk pemeriksaan, kata Channel 13 Israel. Kakeknya, Carmel Edan, mengatakan kepada Reuters bahwa dia tidak percaya dia telah dikembalikan, dan berterima kasih kepada Biden atas semua bantuan yang dia tawarkan kepada kami.

Israel mengatakan pada hari Senin bahwa mereka telah menerima daftar akhir sandera yang dijadwalkan untuk dibebaskan. Daftar tersebut sedang ditinjau, kata kantor Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dalam sebuah pernyataan, dan menambahkan bahwa pihaknya akan memberikan informasi lebih lanjut jika memungkinkan.

Baca Juga: Iran Peringatkan AS dan Israel Lewat Rudal Hipersonik Fattah Terbaru

Netanyahu mengatakan pada hari Minggu bahwa dia berbicara dengan Biden tentang pembebasan sandera, dan menambahkan bahwa dia akan menyambut baik perpanjangan gencatan senjata sementara jika lebih banyak sandera dapat dibebaskan.

Namun, Netanyahu mengatakan bahwa setelah gencatan senjata berakhir, “kami akan kembali dengan kekuatan penuh untuk mencapai tujuan kami: melenyapkan Hamas, memastikan bahwa Gaza tidak kembali seperti semula; dan tentu saja pembebasan semua sandera kami.”




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×