kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45863,16   -14,36   -1.64%
  • EMAS920.000 -0,86%
  • RD.SAHAM -0.50%
  • RD.CAMPURAN -0.07%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Brasil menghentikan suntikan AstraZeneca untuk wanita hamil


Rabu, 12 Mei 2021 / 15:09 WIB
Brasil menghentikan suntikan AstraZeneca untuk wanita hamil
ILUSTRASI. Petugas kesehatan mengambil vaksin COVID-19 AstraZeneca. ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan/rwa.

Sumber: Al Jazeera | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Regulator kesehatan Brasil merekomendasikan pejabat berhenti memberikan suntikan Covid-19 AstraZeneca Plc kepada wanita hamil karena pihak berwenang menyelidiki laporan kematian seorang wanita di Rio de Janeiro yang telah menerima vaksin.

Anvisa, sebutan regulator, mengatakan bahwa penggunaan suntikan pada wanita hamil harus "segera ditangguhkan," menurut pernyataan di situsnya Senin malam.

Pada hari Selasa, Kementerian Kesehatan mengatakan dalam catatan email bahwa mereka telah diberitahu oleh pejabat Rio de Janeiro tentang insiden tersebut dan sedang menyelidiki dugaan kematian yang pertama kali dilaporkan oleh surat kabar Folha de Sao Paulo.

Kementerian mengatakan bahwa terjadinya efek samping "sangat jarang dan lebih rendah daripada risiko yang ditimbulkan oleh Covid-19," dan akan terus merekomendasikan wanita hamil untuk divaksinasi. Tetapi imunisasi bagi mereka yang tidak memiliki penyakit penyerta harus dinilai ulang.

Baca Juga: Efek samping suntik vaksin corona ini wajar terjadi, tak perlu ditakuti

Negara bagian Sao Paulo untuk sementara menangguhkan vaksinasi wanita hamil dengan kondisi medis sebelumnya mengikuti rekomendasi Anvisa. Pedoman baru akan diumumkan setelah Kementerian Kesehatan dan Anvisa merilis lebih banyak temuan.

Dalam tanggapan email atas pertanyaan, juru bicara Astra mengatakan "studi pra-klinis tidak menunjukkan efek berbahaya langsung atau tidak langsung sehubungan dengan kehamilan atau perkembangan janin, namun studi ini sedang berlangsung." Wanita hamil dan menyusui dikeluarkan dari uji coba perusahaan.

AstraZeneca adalah salah satu dari dua suntikan yang lebih banyak tersedia di negara ini, rumah bagi 212 juta orang. Brasil, yang telah memvaksinasi penuh 8,6% dari populasinya, baru-baru ini memindahkan wanita hamil ke dalam kategori prioritas untuk vaksinasi dan meminta wanita untuk mempertimbangkan untuk menunda kehamilan di tengah meningkatnya jumlah ibu baru.

Selanjutnya: Uni Eropa berniat hentikan pesanan vaksin AstraZeneca setelah bulan Juni

 




TERBARU
Kontan Academy
Panduan Cepat Maximizing Leadership Supply Chain Management on Procurement Economies of Scale

[X]
×