kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45784,56   -4,98   -0.63%
  • EMAS937.000 -0,32%
  • RD.SAHAM -0.23%
  • RD.CAMPURAN -0.11%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.08%

Brexit tanpa kesepakatan akan menimbulkan kerusakan yang sangat besar


Minggu, 08 September 2019 / 05:05 WIB
Brexit tanpa kesepakatan akan menimbulkan kerusakan yang sangat besar

Sumber: CNBC | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Mantan Perdana Menteri Yunani Alexis Tsipras memperingatkan efek penularan Brexit tanpa kesepakatan terhadap ekonomi negara lain. Menurutnya ekonomi Uni Eropa yang lebih kuat saat ini dalam risiko besar bila Brexit tanpa kesepakatan terjadi karena hubungan mereka yang dekat dengan Inggris.

Berbicara kepada CNBC's Steve Sedgwick di Forum Ambrosetti di Cernobbio, Italia, ia mengatakan bahwa keluarnya Inggris dari Uni Eropa tanpa kesepakatan resmi seharusnya dihindari dengan cara apa pun.

Baca Juga: Parlemen Inggris menyiapkan jurus baru untuk memaksa Johnson menunda Brexit

“Saya pikir kerusakannya akan sangat besar dan itu akan terjadi pada kita semua. Tentu saja untuk warga negara Inggris dan Inggris pertama-tama, tetapi tidak hanya untuk mereka, ”katanya Sabtu (7/9) seperti dilansir CNBC.

"Saya pikir kerusakan besar akan terjadi jika ada Brexit tanpa kesepakatan untuk semua negara anggota Eropa dan terutama untuk negara-negara kuat, ekonomi mereka sangat terhubung dengan ekonomi AS," imbuhnya.

Peringatan Tsipras ini muncul setelah minggu yang sangat penting dalam politik Inggris yang mempertontonkan Partai Konservatif yang berkuasa kehilangan suara mayoritasnya di House of Commons dan Perdana Menteri Baru Inggris Boris Johnson menderita empat kali kekalahan di parlemen yang signifikan di tangan anggota parlemen oposisi.

Sebuah undang-undang yang memaksa Johnson untuk meminta perpanjangan lain hingga batas waktu Brexit 31 Oktober akan ditandatangani pada hari Senin dan Johnson akan gagal lagi dalam upayanya untuk mengadakan pemilihan awal.

Johnson telah berulang kali mengatakan Inggris harus meninggalkan Uni Eropa dengan tenggat waktu saat ini "lakukan atau mati, apa pun yang terjadi" walaupun itu berarti pergi tanpa kesepakatan.

Baca Juga: Jerome Powell berjanji arah kebijakan The Fed akan pertahankan ekspansi ekonomi AS

Brexit tanpa kesepakatan, di mana Inggris harus berdagang berdasarkan aturan WTO tanpa masa transisi, dipandang sebagai hal yang secara ekonomis dirusak oleh banyak orang.

Sebuah laporan minggu ini mengatakan pengenaan hambatan tarif dan non-tarif antara Inggris dan UE akan menjadi kejutan besar bagi perekonomian, sementara penurunan sterling diprediksi akan menaikkan inflasi dan mengurangi upah riil.

Tsipras, yang menjadi pemimpin Yunani pada 2015 sebelum disapu oleh Kyriakos Mitsotakis dari Demokrasi Baru pada pemilihan awal tahun ini, mengatakan bahwa Brexit bisa sangat negatif untuk kelas pekerja Inggris dan negara yang paling rentan jika tidak ada perubahan radikal dalam arah dengan penarikan.

Baca Juga: Jokowi: Betapa pentingnya sebuah kasih dan sayang

Tsipras dan partainya Syriza berkuasa dengan janji untuk menghadapi Uni Eropa dan mengakhiri penghematan di negara yang, sejak 2010, telah berada di bawah kekuasaan kreditor internasional.

Tetapi dia tidak setuju bahwa gaya politiknya memiliki kesamaan dengan buku pedoman populis Johnson dan garis kerasnya baru-baru ini tentang Brexit.

“Populisme bukan untuk memperjuangkan hak-hak rakyat Anda, itu bukan untuk berjuang untuk menemukan kesepakatan yang jujur ​​dengan mitra Anda - ini adalah demokrasi, ini bukan populisme. Tetapi populisme adalah untuk membenamkan orang-orang Anda dalam kebencian, untuk memecah belah orang dan untuk berjuang tanpa tujuan untuk keputusan yang realistis, ”katanya kepada CNBC.



TERBARU

[X]
×