kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45889,80   -6,05   -0.68%
  • EMAS1.327.000 0,15%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

BRICS Bakal Tarik Banyak Negara Lain untuk Menjadi Anggota, Ini Tujuannya


Selasa, 22 Agustus 2023 / 05:21 WIB
BRICS Bakal Tarik Banyak Negara Lain untuk Menjadi Anggota, Ini Tujuannya
ILUSTRASI. Perluasan blok BRICS yang sedang dipertimbangkan pada pertemuan puncak minggu ini telah menarik banyak kandidat potensial. REUTERS/James Oatway


Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

EKSPANSI BRICS - Perluasan blok BRICS yang sedang dipertimbangkan pada pertemuan puncak minggu ini telah menarik banyak kandidat potensial, mulai dari Iran hingga Argentina. Ada satu tujuan utama yang ingin dicapai: keinginan untuk menyamakan kedudukan di lapangan permainan global yang banyak dianggap curang terhadap mereka.

Melansir Reuters, daftar keluhan praktik curang yang dimaksud cukup panjang. Praktik perdagangan yang kasar. Menghukum rezim dengan sanksi. Dianggap mengabaikan kebutuhan pembangunan negara-negara miskin. Dominasi orang kaya Barat terhadap badan-badan internasional, seperti Perserikatan Bangsa-Bangsa, Dana Moneter Internasional atau Bank Dunia.

Di tengah ketidakpuasan yang meluas terhadap tatanan dunia yang berlaku, negara-negara BRICS - saat ini terdiri atas Brasil, Rusia, India, China, dan Afrika Selatan - berjanji untuk menjadikan kelompok tersebut sebagai juara utama "Global Selatan", meskipun belum ada hasil yang nyata yang ditemukan. 

Menurut para pejabat dari Afrika Selatan, yang menjadi tuan rumah KTT 22-24 Agustus 2023, Lebih dari 40 negara telah menyatakan minat untuk bergabung dengan BRICS. Dari daftar tersebut, hampir dua puluh lebih negara telah secara resmi mengajukan permohonan untuk diterima.

“Kebutuhan obyektif dari kelompok seperti BRICS sangat besar,” kata Rob Davies, mantan menteri perdagangan Afrika Selatan, yang membantu negaranya bergabung dengan blok tersebut pada tahun 2010.

Dia menambahkan, "Badan multilateral bukanlah tempat di mana kita bisa pergi dan mendapatkan hasil yang adil dan inklusif."

Baca Juga: Jokowi ke Afrika Hari Ini Hadiri KTT BRICS 2023, Apakah RI Jadi Bergabung BRICS?

Akan tetapi, para pengamat menunjukkan bahwa rekam jejak BRICS yang buruk tidak memberikan pertanda baik bagi prospek BRICS dalam mewujudkan harapan besar para calon anggotanya.

Meskipun merupakan rumah bagi 40% populasi dunia dan seperempat PDB global, ambisi blok tersebut untuk menjadi pemain politik dan ekonomi global telah lama digagalkan oleh perpecahan internal dan kurangnya visi yang koheren.

Ekonominya yang pernah berkembang pesat, terutama China kelas berat, melambat. Anggota pendiri, Rusia, menghadapi isolasi atas perang Ukraina. Presiden Vladimir Putin, yang dicari berdasarkan surat perintah penangkapan internasional karena dugaan kejahatan perang, tidak akan melakukan perjalanan ke Johannesburg dan hanya bergabung secara virtual.

“Mereka mungkin memiliki ekspektasi berlebihan terhadap apa yang sebenarnya akan dicapai oleh keanggotaan BRICS,” kata Steven Gruzd dari South African Institute of International Affairs.

Baca Juga: Mengapa China Lambat Menyehatkan Ekonominya yang Tengah Terpuruk?




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×