kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45770,96   1,15   0.15%
  • EMAS930.000 0,22%
  • RD.SAHAM -0.09%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.02%

California tetap menerapkan kebijakan di rumah bagi warganya dan menutup pusat bisnis


Kamis, 23 April 2020 / 10:35 WIB
California tetap menerapkan kebijakan di rumah bagi warganya dan menutup pusat bisnis
ILUSTRASI. Bandara California. REUTERS/Lucy Nicholson

Reporter: Handoyo | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Banyak negara bagian di Amerika Serikat (AS) mengisyaratkan pada hari Rabu untuk membuka kembali ekonomi mereka dengan harapan pandemi virus corona telah berlalu. Namun gubernur California tetap memegang teguh untuk menerapkan warganya tetap di rumah dan masih menutup bisnis.

Di 50 negara bagian beberapa orang Amerika masih terkurung di rumah mereka tanpa batas, tidak dapat bekerja. Sementara yang lain mulai berani keluar untuk pertama kalinya dalam beberapa minggu.

Baca Juga: Manfaatkan Situasi Corona, Cina Coba Mendominasi Laut Cina Selatan

"Saya berharap saya bisa menentukan tanggal tertentu untuk mengatakan bahwa kita dapat menyalakan lampu itu dan kembali ke keadaan normal," kata Gubernur California Gavin Newsom, dalam sambutan hariannya dikutip dari Reuters.

Gubernur mengatakan bahwa di antara langkah-langkah yang perlu diambil para pejabat kesehatan sebelum 40 juta warga California dapat kembali ke pekerjaan, sekolah dan toko akan meningkatkan pengujian untuk virus menjadi 25.000 pasien sehari. Newsom mengatakan Presiden AS Donald Trump, telah berkomitmen untuk mengirim 100.000 swab pengujian minggu depan dan 250.000 minggu berikutnya.

Baca Juga: Riset China: Virus, corona telah bermutasi menjadi 30 jenis berbeda

Para pejabat kesehatan di Santa Clara County, California, mengatakan pada hari Rabu virus itu tampaknya telah beredar di sana pada bulan Januari, beberapa minggu lebih awal dari yang diperkirakan, dan kematian dini kemungkinan keliru karena flu.

Secara nasional, kematian AS total 47.050 pada hari Rabu, naik sekitar 1.800, dengan beberapa negara belum melaporkan. Amerika Serikat memiliki jumlah kasus terbesar di dunia yaitu lebih dari 830.000.




TERBARU

[X]
×