kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45949,32   2,17   0.23%
  • EMAS969.000 -0,82%
  • RD.SAHAM -1.34%
  • RD.CAMPURAN -0.36%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.03%

Cara Warren Buffett membangun kekayaannya yang kini mencapai Rp 1.233 triliun


Sabtu, 02 Januari 2021 / 19:48 WIB
Cara Warren Buffett membangun kekayaannya yang kini mencapai Rp 1.233 triliun
ILUSTRASI. Punya kekayaan sebesar Rp 1.233 triliun pada 2021, begini Warren Buffett membangun kekayaannya


Reporter: Noverius Laoli | Editor: Noverius Laoli

Dia hanya mencari keuntungan investasi yang cepat karena harganya yang sangat rendah dibandingkan dengan nilai likuidasi berdasarkan aset yang dimilikinya.

Setelah dia tersinggung oleh tawaran tender untuk membeli sahamnya yang lebih rendah dari perjanjian lisan yang dibuat, Buffett membeli lebih banyak saham Berkshire pada tahun 1964.

Buffett mengambil kendali perusahaan melalui mayoritas kepemilikan saham dan memecat orang yang kembali pada perjanjian lisan untuk membeli sahamnya pada harga yang disepakati lebih tinggi. Buffett menjadi pemegang saham mayoritas dari bisnis tekstil yang gagal melalui insiden ini.

Buffett dengan cepat mengubah perusahaan dari manufaktur tekstil tradisional menjadi asuransi dan tetap menggunakan nama yang sama. Buffett akan mengembangkan Berkshire-Hathaway menjadi perusahaan induk yang terdiversifikasi dari waktu ke waktu.

Baca Juga: CEO Amazon, Jeff Bezos, percaya dengan nasihat Warren Buffett ini

Buffett menggunakan arus kas dari bagian premi asuransi untuk memperoleh bisnis arus kas terbaik. Dia juga mulai membangun portofolio investasi untuk Berkshire dari saham di bisnis publik besar yang akan dia beli ketika harga sahamnya bagus. Berkshire Hathaway tumbuh menjadi konglomerat perusahaan yang kini menjadi perusahaan terbesar keenam di Amerika Serikat.

Warren Buffett mengizinkan saham Berkshire-Hathaway untuk tumbuh dalam harga menjadi enam digit karena dia tidak menginginkan pemecahan saham dari saham Kelas A karena dia menginginkan investor jangka panjang di saham perusahaannya, bukan pedagang dan spekulan jangka pendek.

Pada tahun 1996, Berkshire-Hathaway akhirnya melakukan pemecahan sebagian saham untuk membuat saham Kelas B melalui Unit Investment Trust dan mempertahankan nilai per saham dari saham yang lebih kecil mendekati 1⁄30 dari harga saham Kelas A.




TERBARU
Kontan Academy
Financial Modeling & Corporate Valuation Fundamental Supply Chain Planner Development Program (SCPDP)

[X]
×