kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Jadi pusat virus corona, Vietnam isolasi satu desa berpenduduk 10.000 jiwa


Kamis, 13 Februari 2020 / 21:43 WIB
Jadi pusat virus corona, Vietnam isolasi satu desa berpenduduk 10.000 jiwa
ILUSTRASI. Tentara Vietnam menggunakan masker pelindung berjaga di acara perekrutan tentara baru di Hanoi, Vietnam, 11 Februari 2020.

Reporter: SS. Kurniawan | Editor: S.S. Kurniawan

KONTAN.CO.ID - HANOI. Vietnam mengarantina sebuah desa berpenduduk 10.000 orang di dekat Kota Hanoi selama 20 hari, menyusul kekhawatiran virus corona baru bisa menyebar di wilayah tersebut.

Desa Son Loi di Provinsi Vinh Phuc, 44 kilometer dari Hanoi, Ibu Kota Vietnam, menjadi rumah bagi 11 dari 16 kasus COVID-19 di negara Asia Tenggara itu, termasuk bayi berusia tiga bulan.

"Lebih dari 10.000 penduduk tidak akan diizinkan untuk pergi selama 20 hari ke depan, mulai dari hari ini," kata pejabat Pemerintah Vietnam kepada Reuters, Kamis (13/2), yang menolak ditulis namanya.

Baca Juga: Berita duka, Jepang laporkan kematian pertama pasien virus corona

"Sampai malam ini, kami masih akan mengizinkan mereka yang ingin pulang untuk masuk, tetapi, dalam beberapa hari ke depan, tempat itu akan sepenuhnya disegel," ujar pejabat lainnya.

COVID-19 tiba di Vinh Phuc setelah orang-orang dari provinsi ini yang bekerja di Kota Wuhan, China, tempat virus ini pertama kali terdeteksi, kembali ke Vietnam untuk liburan Tahun Baru Imlek.

Vinh Phuc juga merupakan rumah bagi pabrik milik Honda dan Toyota. Pada Rabu (12/1), media Pemerintah Vietnam mengindikasikan, Pemerintah Vietnam yang dikuasai Komunis bisa sepenuhnya mengisolasi Son Loi.

Baca Juga: Delapan lagi terjangkit virus corona, total kasus di Singapura jadi 58




TERBARU

Close [X]
×