kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

China menggelontorkan miliaran dolar untuk kembangkan industri teknologi tinggi


Senin, 12 Agustus 2019 / 09:50 WIB

China menggelontorkan miliaran dolar untuk kembangkan industri teknologi tinggi
ILUSTRASI. Bendera China dan Amerika Serikat

KONTAN.CO.ID - BEIJING. China juga telah menggelontorkan miliaran dolar untuk mengembangkan industri teknologi tinggi di dalam negeri, secara langsung dengan Barat di bidang-bidang seperti kecerdasan buatan dan kendaraan listrik.

Dalam pidato Oktober 2017 yang menguraikan visi jangka panjangnya untuk ekonomi Tiongkok, Presiden China Xi Jinping bersumpah untuk bergabung dengan negara-negara paling inovatif pada tahun 2035 dalam perjalanan menuju status kekuatan besar pada tahun 2050.

Baca Juga: Bikin heboh lagi, Donald Trump tidak siap membuat deal perdagangan dengan China

Namun perang dagang menunjukkan seberapa jauh China masih tersisa dari beberapa target Xi. Contoh paling mencolok: Daftar Hitam Amerika Huawei, yang mengancam akan melumpuhkan juara nasional Tiongkok karena desain chip lokal belum cukup canggih untuk menggantikan yang dari AS.

"Untuk China akan lebih sulit untuk mengakses teknologi tercanggih," kata Bert Hofman, direktur Institut Asia Timur di Universitas Nasional Singapura seperti dilansir Bloomberg, Minggu (11/8).

“Ini akan mempersulit China untuk mengejar ketinggalan, tetapi pada saat yang sama akan menetapkan insentif yang lebih kuat untuk mengembangkan ekosistem teknologinya sendiri. Bagaimana China melakukan ini akan menentukan seberapa cepat mereka akan tumbuh. "

Utang dan demografi adalah dua tantangan besar lainnya. Institute of International Finance mengatakan, beban utang China terus meningkat meskipun ada kampanye deleveraging, naik menjadi sekitar 303% dari PDB pada kuartal pertama, salah satu rasio tertinggi di antara negara-negara berkembang, menurut Institute of International Finance.

Baca Juga: Ribuan demonstran padati terminal kedatangan Bandara Hong Hong

Populasi usia kerja negara ini diperkirakan akan menyusut lebih dari 20% menjadi 718 juta pada tahun 2050, menurut data yang dikumpulkan oleh PBB.

Sementara PDB per kapita China telah melonjak sepuluh kali lipat sejak tahun 2000 menjadi sekitar US$ 10.000 tahun ini, masih jauh di bawah angka sekitar US$ 65.000 di AS dan Singapura - salah satu dari lima ekonomi yang disoroti oleh Spence telah mencapai status negara maju sejak 1960 .


Reporter: Noverius Laoli
Editor: Noverius Laoli
Video Pilihan

Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0003 || diagnostic_api_kanan = || diagnostic_web = 0.1477

Close [X]
×