kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45901,66   16,77   1.89%
  • EMAS977.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.30%
  • RD.CAMPURAN 0.14%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.17%

Corona menyebar cepat, Perdana Menteri Inggris akan lakukan lockdown pekan depan


Sabtu, 31 Oktober 2020 / 22:45 WIB
Corona menyebar cepat, Perdana Menteri Inggris akan lakukan lockdown pekan depan

Sumber: Reuters | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - LONDON. Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mempertimbangkan untuk menerapkan lagi penguncian nasional alias lockdown pada pekan depan. Ini setelah para ilmuwan mengatakan virus corona menyebar lebih cepat di Inggris daripada prediksi terburuk mereka.

Pandemi corona menyebar di sebagian besar wilayah Inggris, di mana angka kematian resmi 46.299 orang adalah yang tertinggi di Eropa.

Reuters melaporkan, Johnson mengadakan rapat kabinet pada Sabtu (31/10) untuk mencapai kesepakatan tentang langkah-langkah baru untuk Inggris, dan akan mengadakan konferensi pers dalam beberapa jam, kata pejabat itu.

Skotlandia, Wales, dan Irlandia Utara menjalankan kebijakan pandemi mereka sendiri.

Baca Juga: Inggris diprediksi kembali lakukan lockdown nasional mulai Rabu (4/11)

Surat kabar Times melaporkan, Johnson mungkin mengumumkan bahwa hanya toko-toko penting, pembibitan, sekolah dan universitas yang akan tetap buka selama sebulan penuh. Kantor Johnson menolak berkomentar soal ini.

Penguncian nasional akan mewakili perubahan dramatis kebijakan bagi perdana menteri, yang telah mengatakan selama berbulan-bulan bahwa itu tidak perlu.

Dua minggu lalu, dia membela strateginya dari tambal sulam pembatasan lokal dengan mengatakan dia ingin menghindari "kesengsaraan penguncian nasional".

Tetapi penasihat ilmiah pemerintah mengatakan, infeksi virus corona meningkat begitu cepat sehingga rumah sakit akan kewalahan dan skenario "kasus terburuk" mereka yang terdiri dari 80.000 orang mati dapat terlampaui.

Calum Semple, profesor di Universitas Liverpool dan anggota Kelompok Penasihat Ilmiah untuk Keadaan Darurat (SAGE) pemerintah, mengatakan gelombang kedua corona adalah kenyataan.

"Dan, tidak seperti gelombang pertama, di mana kami melakukan penguncian nasional yang melindungi sebagian besar masyarakat, wabah ini sekarang menimbulkan kerusuhan di semua kelompok umur," katanya kepada BBC.

Prancis dan Jerman mengumumkan penguncian nasional minggu ini, sementara Irlandia Utara menutup sekolah selama dua minggu dan restoran selama empat minggu mulai 16 Oktober.

 

Selanjutnya: Dua minggu tambah 1 juta, kasus corona di Amerika Serikat tembus 9 juta

 




TERBARU
MENAGIH UTANG ITU MUDAH Basic Social Media Marketing Strategy (Facebook & Instagram) Batch 7

[X]
×