kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.005,61   -2,80   -0.28%
  • EMAS1.133.000 0,18%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Dedolarisasi: Negara-Negara BRICS Bisa Hancurkan Si Raja Dolar


Senin, 06 November 2023 / 07:12 WIB
Dedolarisasi: Negara-Negara BRICS Bisa Hancurkan Si Raja Dolar
ILUSTRASI. Dolar dapat menghadapi tantangan yang semakin besar dari negara-negara BRICS. REUTERS/Dado Ruvic


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Sullivan menunjuk pada yuan China, yang mengungguli mata uang global lainnya dalam perdagangan karena mitra dagang Beijing meningkatkan penggunaan renminbi.

Pada akhirnya, lanjut Sullivan, tren tersebut dapat menempatkan greenback pada posisi yang sama dengan poundsterling Inggris yang tergelincir dari dominasi internasional pada tahun 1800an.

“Negara-negara BRICS+ bahkan tidak perlu memiliki mata uang perdagangan bersama untuk memanfaatkan domain King Dollar. Jika BRICS+ meminta Anda membayar setiap anggota dalam mata uang nasionalnya sendiri untuk berdagang dengan salah satu dari mereka, maka peran dolar dalam hal ini adalah ekonomi dunia akan terpuruk. Tidak akan ada pengganti yang jelas bagi dolar sebagai cadangan global. Berbagai mata uang akan menjadi semakin penting," katanya.

Meski demikian, tidak semua ekonom berpendapat sama. 

Melansir Bloomberg, tidak ada yang mengatakan bahwa greenback akan ditinggalkan dalam waktu dekat sebagai alat tukar utama. Sebutan bahwa dollar sudah mencapai puncaknya telah berkali-kali terbukti prematur.   

Namun belum lama ini, hampir tidak terpikirkan oleh negara-negara lain untuk mengeksplorasi mekanisme pembayaran yang melewati mata uang AS atau jaringan SWIFT yang mendukung sistem keuangan global.  

Sekarang, kekuatan dolar yang luar biasa, penggunaannya di bawah Presiden Joe Biden untuk memberlakukan sanksi terhadap Rusia tahun ini dan inovasi teknologi baru, mendorong sejumlah negara untuk mulai mempertimbangkan penggunaan mata uang lainnya.   

Baca Juga: 5 Negara Pendiri BRICS Punya Pendapat Berbeda-beda Soal Mata Uang Baru

Sayangnya, pejabat keuangan global enggan mengomentari perkembangan ini.  

“Ini hanya akan mengintensifkan upaya di Rusia dan China untuk mencoba mengelola bagian mereka dari ekonomi dunia tanpa dolar,” kata Paul Tucker, mantan wakil gubernur Bank of England dalam podcast Bloomberg yang disiarkan pada Mei 2023 lalu. 

Hal senada juga diungkapkan oleh Perry Mehrling, seorang profesor ekonomi di Universitas Boston.

Mengutip Insider, dia berspekulasi bahwa sebagian besar pembicaraan anti-dolar hari ini dipicu oleh ketidakpuasan dari negara lain yang mata uangnya dinilai lebih rendah daripada greenback, bukan karena dolar sebenarnya berisiko ditantang dalam waktu dekat. 

Dia menunjuk, misalnya, upaya de-dolarisasi yang meningkat setelah negara-negara barat memutuskan Rusia dari sistem komunikasi keuangan internasional, SWIFT, yang memicu kekhawatiran bahwa dolar dapat dijadikan senjata. 

"Ketidakpuasan ini dan dengan berada di bagian bawah hierarki uang internasional memberikan ide de-dolarisasi sebagai titik fokus," katanya. "Sebagian besar, itu tidak berbuat banyak."




TERBARU
Kontan Academy
Outlook 2024, Meneropong saham unggulan di Tahun Politik The Coughing Dragon | Global Market Series - China

[X]
×