kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.347.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Didukung SoftBank, Cohesity Akuisisi Unit Keamanan Data Veritas Senilai US$ 7 miliar


Jumat, 09 Februari 2024 / 01:36 WIB
 Didukung SoftBank, Cohesity Akuisisi Unit Keamanan Data Veritas Senilai US$ 7 miliar
ILUSTRASI. FILE PHOTO: The logo of SoftBank's 5G service is displayed at a shared office facility inside SoftBank Group Corp's new headquarters building during a press preview in Tokyo, Japan September 9, 2020. REUTERS/Issei Kato/File Photo GLOBAL BUSINESS WEEK AHEAD


Sumber: Reuters | Editor: Syamsul Azhar

KONTAN.CO.ID - NEW YORK,  Perusahaan perangkat lunak keamanan data Amerika Serikat, Cohesity, menginformasikan kepada Reuters pada hari Rabu bahwa mereka telah setuju untuk mengakuisisi bisnis perlindungan data Veritas dalam sebuah kesepakatan yang menilai entitas gabungan tersebut sebesar US$ 7 miliar.

Akuisisi tunai dan saham ini diharapkan akan membantu Cohesity, yang didukung oleh SoftBank Group dari Jepang (9984.T), mencapai margin pertumbuhan positif dan memperluas ke pasar internasional, kata CEO Cohesity, Sanjay Poonen, dalam sebuah wawancara, sambil menambahkan bahwa kedua perusahaan tersebut bersama-sama memiliki pendapatan tahunan sebesar $1,6 miliar.

"Anda memiliki pertumbuhan tercepat dari pihak kami dan profitabilitas terbaik dari pihak mereka, digabungkan bersama untuk menjadi mesin pertumbuhan yang menguntungkan yang berinovasi dengan kecerdasan buatan," ujarnya.

Baca Juga: BYD Akuisisi Unit Bisnis Jabal Circuit Senilai US$ 2,17 Miliar

Kesepakatan ini datang pada saat pesaing terbesar Cohesity, Rubrik, sedang, menurut sumber-sumber, berencana untuk meluncurkan penawaran saham di pasar dalam beberapa minggu mendatang.

Perangkat lunak yang didukung kecerdasan buatan yang berbasis di San Jose, California, ini membantu organisasi melindungi dan mengelola data mereka dari ancaman keamanan cyber. Cohesity juga bekerja dengan Big Tech dalam adopsi kecerdasan buatan generatif untuk mencari dan mengambil kembali sejumlah besar data.

Perusahaan ini telah mengumpulkan sekitar $1 miliar dalam ekuitas dan $2 miliar dalam utang dari investor termasuk Haveli Investments, Premji Invest, dan Madrona untuk membantu pendanaan kesepakatan ini, menurut orang-orang yang akrab dengan masalah ini.

Akuisisi Cohesity terhadap unit Veritas menilai bisnis tersebut lebih dari $3 miliar termasuk utang, kata salah satu sumber yang meminta anonimitas.

Baca Juga: SoftBank Bakal Akuisisi 25% Saham Arm

Veritas mayoritas dimiliki oleh firma ekuitas swasta Carlyle Group (CG.O), yang mengakuisisi perusahaan tersebut dari Symantec pada tahun 2016. Carlyle telah mengalihkan sahamnya di unit tersebut dan akan bergabung dengan dewan direksi perusahaan yang baru bergabung. CEO Veritas, Greg Hughes, juga akan bergabung dengan dewan direksi.

Kesepakatan ini diharapkan akan selesai menjelang akhir tahun.

Veritas akan membentuk sebuah perusahaan terpisah yang akan mencakup bisnis-bisnisnya yang tersisa, termasuk layanan kepatuhan data dan pencadangan.

Pelanggan Cohesity termasuk Salesforce (CRM.N), Delta Air Lines (DAL.N), Nasdaq (NDAQ.O), dan Broadcom (AVGO.O).

Baca Juga: Biayai Rencana Akuisisi, Pertamina Geothermal (PGEO) Cari Pinjaman US$ 1 Miliar

Pada akhir 2021, Cohesity menggandeng JPMorgan Chase dan bank lainnya untuk mempersiapkan penawaran saham perdana tetapi memilih untuk tidak melanjutkan setelah pasar untuk penawaran saham menjadi suram karena volatilitas makroekonomi.

JPMorgan Chase, Simpson Thacher dan Bartlett, dan Gunderson Dettmer menasihati Cohesity dalam kesepakatan ini. JPMorgan juga memberikan pendanaan yang terikat untuk kesepakatan ini, sementara PJT Partners bertindak sebagai penasihat pasar modal utang untuk Cohesity. Guggenheim Securities, Morgan Stanley, dan Latham & Watkins menasihati Veritas.




TERBARU

[X]
×