kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45749,52   23,69   3.26%
  • EMAS920.000 0,66%
  • RD.SAHAM 0.55%
  • RD.CAMPURAN 0.20%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Dokter Italia kekurangan masker dan APD, banyak pasien terlantar


Senin, 06 April 2020 / 20:05 WIB
Dokter Italia kekurangan masker dan APD, banyak pasien terlantar
ILUSTRASI. Medical workers in protective suits treat a patient suffering with coronavirus disease (COVID-19) in an intensive care unit at the Casalpalocco hospital, a hospital in Rome that has been dedicated to treating cases of the disease, Italy, March 24, 2020. R

Reporter: Rizki Caturini | Editor: Rizki Caturini

KONTAN.CO.ID - MILAN. Cerita miris akibat kurangnya tenaga medis dan alat perlindungan diri (APD) juga terjadi di Italia. Salah satu warga Italia, Silvia Bertuletti menceritakan, dirinya perlu 11 hari untuk bisa membujuk seorang dokter lewat sambungan telepon agar bersedia mengunjungi rumahnya guna memeriksa ayahnya yang berusia 78 tahun, Alessandro. Sang ayah belakangan menderita demam dan kesulitan bernafas.

Ketika seorang dokter panggilan pergi ke rumahnya di dekat Bergamo, di pusat penyebaran virus corona di Italia utara, pada malam 18 Maret, sudah terlambat. Alessandro Bertuletti dinyatakan meninggal pada pukul 1:10 pagi pada 19 Maret, 10 menit sebelum ambulans yang dipanggil beberapa jam sebelumnya tiba. Satu-satunya obat yang ia resepkan, melalui telepon, adalah obat penghilang rasa sakit ringan dan antibiotik.

"Ayah saya dibiarkan mati sendirian, di rumah, tanpa bantuan. Kami ditinggalkan begitu saja. Tidak ada yang layak mendapatkan perlakuan seperti itu," ujar Bertuletti seperti dikutip Reuters, Senin (6/4).

Pengalaman Bertuletti bukan satu-satunya. Warga yang sekarat di rumah mereka karena pandemi yang tidak terkendali tidak setara dengan layanan konsultasi telepon yang sangat kurang.

Baca Juga: Kasus kematian turun, Italia siap melonggarkan kebijakan lockdown

Di provinsi Bergamo saja, menurut sebuah studi baru-baru ini tentang catatan kematian di rumah sakit, jumlah kematian sebenarnya dari wabah corona ini bisa lebih dari dua kali lipat dari jumlah resmi yang sebanyak 2.060.

Ketika perjuangan negara-negara global untuk menyelamatkan warganya berpusat pada peningkatan pasokan ventilator rumah sakit, beberapa dokter mengatakan kurangnya perawatan kesehatan primer terbukti sama mahalnya karena petugas medis tidak dapat atau tidak akan melakukan kunjungan ke rumah. Banyak yang beralih ke pengiriman saran medis jarak jauh untuk menghindari tertular.

Banyak kematian dapat dihindari jika orang-orang di rumah menerima bantuan medis segera. Tetapi dokter tidak memiliki cukup masker dan pakaian untuk melindungi diri mereka dari infeksi. Dokter juga tidak dianjurkan melakukan kunjungan kecuali benar-benar diperlukan.

Jumlah kematian resmi Italia mencapai 15.887 pada hari Minggu (5/4), hampir sepertiga dari total jumlah kematian global. Tetapi ada bukti yang berkembang bahwa ini totalnya sangat jauh dari yang tercatat karena begitu banyak orang yang sekarat di rumah.



TERBARU

[X]
×