kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45991,94   -3,77   -0.38%
  • EMAS988.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Dow Turun 1.100 Poin untuk Penurunan Terbesar Sejak 2020, Aksi Jual Melanda Wall St


Kamis, 19 Mei 2022 / 06:10 WIB
Dow Turun 1.100 Poin untuk Penurunan Terbesar Sejak 2020, Aksi Jual Melanda Wall St


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - Dow Jones Industrial Average membukukan kerugian terbesar sejak 2020 pada hari Rabu (18/5). Setelah sektor ritel memperingatkan kenaikan tekanan biaya, mengonfirmasi ketakutan terburuk investor atas kenaikan inflasi dan menyalakan kembali aksi jual brutal 2022.

Dow turun 1.164,52 poin, atau 3,57%, menjadi 31.490,07, penurunan rata-rata terbesar sejak Juni 2020. Itu adalah penutupan terendah untuk Dow sejak Maret 2021.

Indeks S&P 500 diperdagangkan 4,04% lebih rendah menjadi 3.923,68, juga penurunan terburuk sejak Juni 2020.

Nasdaq Composite tergelincir 4,73% menjadi 11.418,15, yang merupakan penurunan terbesar dalam indeks teknologi sejak 5 Mei. Aksi jual melanda Wall Street dengan hanya delapan anggota S&P 500 di zona hijau.

Baca Juga: Wall Street Turun Tajam, Hari Terburuk bagi S&P dan Dow Sejak Juni 2020

Pasar kembali ke aksi jual besar-besaran setelah dua laporan triwulanan berturut-turut dari Target dan Walmart memicu kekhawatiran investor akan kenaikan inflasi yang mengurangi keuntungan perusahaan dan permintaan konsumen.

Ini adalah penurunan Dow kelima lebih dari 800 poin tahun ini, yang semuanya terjadi karena aksi jual saham meningkat dalam satu bulan terakhir.

“Konsumen ditantang,” kata Megan Horneman, kepala investasi Verdence Capital Advisors.

“Kami mulai melihat pada akhir tahun bahwa konsumen beralih ke kartu kredit untuk membayar kenaikan harga pangan, kenaikan harga energi, dan itu sebenarnya menjadi jauh lebih buruk. ... Ini akan merugikan tempat-tempat ritel terkemuka itu dan Walmart cenderung menjadi salah satunya.”

Saham Target jatuh 24,9% Rabu setelah pengecer melaporkan pendapatan kuartal pertama yang jauh lebih rendah dari perkiraan Wall Street karena biaya bahan bakar dan kompensasi yang lebih tinggi.

Pengecer juga melihat penjualan yang lebih rendah dari perkiraan untuk barang dagangan diskresioner seperti TV.

Saham dan aset berisiko lainnya telah ditekan oleh inflasi dan upaya Federal Reserve untuk menekan kenaikan harga melalui kenaikan suku bunga, yang telah menyebabkan kekhawatiran tentang potensi resesi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×