Dukung Kampanye Kemakmuran Bersama, Eksekutif Senior di China Hadapi Pemotongan Gaji

Selasa, 15 November 2022 | 14:33 WIB   Reporter: Adrianus Octaviano
Dukung Kampanye Kemakmuran Bersama, Eksekutif Senior di China Hadapi Pemotongan Gaji

ILUSTRASI. Warga di China. REUTERS/Tingshu Wang


KONTAN.CO.ID - BEIJING. Eksekutif senior di seluruh sistem keuangan China menghadapi pemotongan gaji tambahan senilai US$ 58 triliun karena perusahaan-perusahaan dari bank investasi hingga reksa dana mempertimbangkan pilihan untuk mematuhi upaya Presiden Xi Jinping terkait kemakmuran bersama 

Mengutip Bloomberg (!5/11), setidaknya empat dari perusahaan sekuritas terbesar yang dikendalikan negara dan manajer aset sedang menyusun rencana untuk mempersempit kesenjangan kompensasi antara staf senior dan junior, menurut orang yang mengetahui masalah tersebut.

Membatasi total gaji dan menunda bonus insentif untuk periode yang lebih lama adalah salah satu opsi yang dipertimbangkan. Di Hong Kong, setidaknya dua bank investasi yang didukung China sedang mempertimbangkan bagaimana menyamakan pembayaran, mengingat tingkat kompensasi di Hong Kong secara tradisional jauh lebih tinggi daripada di Cina daratan.

Langkah itu dilakukan setelah Kongres Partai China, di mana Xi menekankan kampanye "kemakmuran bersama" sambil terus mengkonsolidasikan kekuasaan. Janji Xi untuk menciptakan sistem akumulasi kekayaan yang teratur dengan baik telah memicu spekulasi yang kuat tentang bagaimana para pembuat kebijakan dapat mencapai tujuan itu, berkontribusi pada aksi jual besar-besaran dalam aset China bulan lalu.

Baca Juga: Zelensky Berharap G20 Mau Mengikuti Rencananya untuk Mengembalikan Perdamaian

Dorongan terbaru pada pembayaran di perusahaan sekuritas dan manajer dana mengikuti serentetan langkah-langkah untuk membatasi kompensasi di bank dan perusahaan asuransi milik negara awal tahun ini.

Kementerian Keuangan China pada bulan Agustus mengatakan kepada bank-bank yang dikelola negara, asuransi dan dana kekayaan negara untuk lebih mengekang gaji eksekutif, dengan gaji pokok untuk eksekutif senior dibatasi pada 35% dari total paket mereka, dan lebih dari 40% bonus ditangguhkan untuk di setidaknya tiga tahun. 

Di bawah kampanye kemakmuran bersama, pemerintahan Xi telah meluncurkan tindakan keras terhadap sektor swasta untuk mengendalikan “ekspansi modal yang tidak teratur.” Upaya tersebut bertepatan dengan tindakan keras antikorupsi yang sedang berlangsung di industri keuangan, yang telah menjerat puluhan pejabat sejak dimulai pada tahun 2021.

China mengumumkan awal bulan ini penyelidikan terhadap wakil gubernur bank sentral Fan Yifei, pejabat tertinggi yang menjadi sasaran putaran terakhir. Pada bulan Oktober, Tian Huiyu, mantan presiden China Merchants Bank Co., ditangkap atas dugaan penyuapan dan penyalahgunaan kekuasaan.

Tian yang menghabiskan hampir sembilan tahun membangun Merchants Bank menjadi raja perbankan ritel negara, dibayar sekitar 4,2 juta yuan atau setara US$ 590.000 pada tahun 2021. Sementara kompensasinya telah dipangkas selama beberapa tahun terakhir, tetap lebih dari enam kali lebih tinggi daripada upah rata-rata untuk lebih dari 100.000 karyawan bank.

Baca Juga: Perusahaan Warren Buffett Beli Saham TSMC Senilai US$ 4,1 miliar

Kesenjangan pembayaran bahkan lebih lebar di beberapa pialang China, meskipun masih kecil jika dibandingkan dengan banyak perusahaan di Wall Street.

Citic Securities Co., broker terbesar negara berdasarkan nilai pasar, menawarkan paket hampir 10 juta yuan untuk Presiden Yang Minghui tahun lalu, lebih dari 11 kali lebih tinggi dari gaji rata-rata sekitar 876.000 yuan.

Editor: Tendi Mahadi

Terbaru