Dunia Harus Bersiap Atas Keruntuhan Rusia, Ini Penjelasannya

Selasa, 13 September 2022 | 05:27 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Dunia Harus Bersiap Atas Keruntuhan Rusia, Ini Penjelasannya

ILUSTRASI. Negara-negara Barat harus bersiap untuk menyambut keruntuhan Rusia dalam empat atau lima tahun ke depan. REUTERS/Maxim Shemetov


KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Negara-negara Barat harus bersiap untuk menyambut keruntuhan Rusia dalam empat atau lima tahun ke depan. Pernyataan tersebut diungkapkan oleh seorang mantan jenderal AS.

Melansir Yahoo News, Ben Hodges, yang merupakan jenderal Angkatan Darat AS di Eropa dan bertugas di Irak dan Afghanistan, membuat prediksi saat pasukan Ukraina terus menciptakan kemenangan besar dalam perang mereka melawan Rusia.

Bulan lalu, Jenderal Hodges mengatakan pasukan Rusia yang kelelahan bisa pecah pada akhir tahun ini.

Seperti yang diketahui, Ukraina telah berhasil merebut kembali wilayah yang diduduki Rusia di wilayah Kharkiv.

Sejumlah besar senjata dan amunisi tertinggal saat Moskow dengan tergesa-gesa menarik pasukannya untuk mencegah mereka dikepung oleh tentara Ukraina.

Hodges mengatakan kepada Times Radio pada hari Senin: "Kita mungkin melihat runtuhnya Federasi Rusia yang terjadi dalam empat atau lima tahun ke depan."

"Kita tidak siap untuk runtuhnya Uni Soviet [pada 1991]. Kita harus siap untuk kemungkinan ini," tambahnya.

Baca Juga: Hanya dalam Satu Hari, Ukraina Rebut Lebih dari 20 Kota dan Desa dari Rusia

Dia lantas menjelaskan mengapa Rusia bisa bubar.

"Militer telah terungkap, korupsi dalam jumlah besar yang saya pikir akan menjadi semakin tidak dapat ditoleransi bagi warga Rusia. Dua pilar utama industri mereka, ekspor energi dan ekspor senjata, saya pikir keduanya akan mengalami kerugian besar," jawabnya.

Hodges juga membahas mengenai kemenangan teritorial Ukraina baru-baru ini terhadap pasukan presiden Rusia Vladimir Putin. Menurutnya, Rusia telah kalah di sejumlah wilayah karena mereka kelelahan, logistik mereka habis, perwira mereka terbunuh.

"Sebagian besar dari mereka tidak memiliki keinginan untuk bertarung," jelasnya.

Mantan kepala Angkatan Darat Inggris, Lord Dannatt, mengatakan Ukraina membutuhkan "semakin banyak" senjata dari Barat untuk "menjaga tekanan pada Rusia".

Dia mengatakan pasukan Rusia telah cukup banyak berbalik dan melarikan diri dari daerah Kharkiv, mewakili kebalikan yang signifikan dari posisi mereka.

Rusia telah mengakui penarikan pasukan mereka, tetapi mengklaim itu adalah keputusan taktis untuk memungkinkan mereka "berkumpul kembali".

“Kami menyaksikan beberapa adegan luar biasa,” kata Lord Dannatt kepada Sky News, Senin.

“Meskipun Ukraina telah membuat kemajuan yang signifikan, ada banyak wilayah mereka masih dalam pendudukan Rusia. Jadi ada jalan panjang yang harus ditempuh."

Lord Dannatt mengatakan Rusia menanggapi keberhasilan Ukraina baru-baru ini dengan "cara yang biasanya kasar", dan "menyerang membabi buta" dengan menargetkan pasokan listrik negara itu.

Baca Juga: Perusahaan Transportasi Terbesar Rusia Mengalihkan Jalinan Bisnis ke Kawasan Asia

Kapan perang Rusia-Ukraina akan berakhir?

Meskipun Menteri Pertahanan Ukraina Oleksii Reznikov ragu-ragu untuk memprediksi kapan perang akan berakhir, namun dirinya juga optimistis Rusia akan melarikan diri dari wilayah Ukraina setelah beberapa kemenangan Ukraina, meskipun kecil.

Melansir Yahoo News yang mengutip Ukrayinska Pravda, mengenai apakah Ukraina harus berjuang untuk waktu yang lama, Menteri mengatakan: "Seperti yang terjadi, saya memiliki perasaan yang berbeda. Saya yakin bahwa setelah beberapa keberhasilan lagi di depan, bahkan kemenangan kecil, pasukan Rusia akan mulai melarikan diri. Dan kemenangan akan datang, percayalah, karena hari ini kita telah menghancurkan rantai pasokan, gudang, dan sebagainya. Dan akan muncul pertanyaan: kemana mereka harus pergi? Dan moralnya... itu akan seperti longsoran salju, dengan setiap garis pertahanan jatuh satu demi satu."

Reznikov menambahkan bahwa Ukraina telah melihat bagaimana penjajah melarikan diri dari Oblast Kyiv, Oblast Chernihiv, dan Oblast Sumy ketika para pembela mulai mengusir mereka dari sana.

Dia juga bilang bahwa Rusia tidak memiliki makanan yang tersisa untuk memberi makan tentaranya dan tidak ada bahan bakar untuk mengisi bahan bakar tanknya, karena Angkatan Bersenjata Ukraina telah memutuskan rantai pasokan mereka. 

Dan sekarang, dengan penggunaan artileri dan peralatan presisi tinggi, ada kemungkinan besar bahwa "longsoran ini akan datang lebih cepat".

Baca Juga: Militer Ukraina Berhasil Mengambil Alih Beberapa Kota, Rusia Terkejut

Menurut Reznikov, ada beberapa alasan untuk penilaian semacam itu. Pertama, dunia dulu menganggap Angkatan Bersenjata Ukraina sebagai tentara Soviet kecil yang akan melawan tentara Soviet yang lebih besar, tetapi dalam kenyataannya, semuanya berjalan sebaliknya.

Selain itu, tentara Rusia percaya bahwa mereka akan merebut Ukraina dalam beberapa hari dan [Ukraina] akan menyambut mereka dengan bunga, tetapi mereka dibunuh di sini.

Menurut Reznikov, tentara Rusia tidak memiliki dasar moral, tidak ada yang perlu diperjuangkan, sementara Ukraina tahu bahwa mereka membela "negara mereka, keluarga mereka, dan tanah mereka". 

"Ukraina tidak punya pilihan lain selain bertahan hidup sebagai bangsa, negara dan rakyat," katanya.

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru