kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Elon Musk Ancam Batalkan Kesepakatan Akuisisi Twitter Karena Pelanggaran Material


Selasa, 07 Juni 2022 / 06:49 WIB
Elon Musk Ancam Batalkan Kesepakatan Akuisisi Twitter Karena Pelanggaran Material
ILUSTRASI. Elon Musk kembali ancam Twitter untuk memberikan data akun palsu


Sumber: Reuters | Editor: Anna Suci Perwitasari

Dia tweeted bahwa kesepakatan Twitter "sementara ditahan" pada pertengahan Mei, mengatakan dia tidak akan melanjutkan dengan tawaran itu sampai perusahaan menunjukkan bukti bahwa akun bot spam kurang dari 5% dari total penggunanya.

Lebih lanjut, Musk mengatakan dirinya yakin bahwa akun bot spam setidaknya mencapai 20% dari basis pengguna Twitter saat ini.

Sebelumnya, peneliti independen telah memproyeksikan bahwa 9% hingga 15% dari jutaan profil Twitter mungkin adalah bot.

Dalam suratnya, Musk juga menegaskan, dia membutuhkan data untuk melakukan analisisnya sendiri terhadap pengguna Twitter karena dia tidak percaya pada "metodologi pengujian yang longgar" dari perusahaan.

Twitter telah mengatakan bahwa mereka mendukung proyeksinya dan tidak dapat memberikan informasi kepemilikan tentang cara memproduksinya.

Baca Juga: Peringatan Elon Musk: Twitter Tak Beri Data Akun Palsu, Akuisisi US$ 44 Miliar Batal

"Dia mencoba untuk menjauh dari kesepakatan Twitter, ini adalah kesempatan pertama," kata analis Wedbush Dan Ives.

Pakar hukum mengatakan kepada Reuters bahwa penafian yang digunakan Twitter dalam proyeksinya pada akun spam memberikan perlindungan terhadap potensi tuntutan hukum, baik itu dari Musk atas kesepakatan atau pemegang saham atas keakuratan pernyataan peraturan perusahaan.

Bahkan jika perkiraan Twitter meleset, Musk harus menunjukkan bahwa perusahaan yang berbasis di San Francisco itu berusaha untuk dengan sengaja menyesatkan - ambang batas hukum yang tinggi.

"Cukup jelas bahwa Musk memiliki penyesalan pembeli dan dia mencoba apa pun untuk mendapatkan penurunan harga, dan saya pikir dia mungkin berhasil," kata Dennis Dick, Proprietary Trader di Bright Trading LLC.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×