kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45806,19   -5,40   -0.67%
  • EMAS1.055.000 -0,94%
  • RD.SAHAM -0.34%
  • RD.CAMPURAN -0.11%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.02%

Fasilitas produksi roket SpaceX Musk disetujui oleh dewan kota Los Angeles


Rabu, 26 Februari 2020 / 09:55 WIB
Fasilitas produksi roket SpaceX Musk disetujui oleh dewan kota Los Angeles
ILUSTRASI. Fasilitas produksi roket SpaceX Musk disetujui oleh dewan kota Los Angeles. REUTERS/Thom Baur TPX IMAGES OF THE DAY

Reporter: Handoyo | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - LOS ANGELES. SpaceX, perusahaan roket swasta dari pengusaha teknologi Elon Musk mendapat persetujuan untuk membangun sebuah pabrik penelitian dan pembuatan untuk proyek Starship luar angkasa di atas lahan kosong di Pelabuhan Los Angeles .

Dewan Kota Los Angeles memberikan izin untuk fasilitas tersebut dengan suara bulat 12-0, membuka jalan bagi Musk, juga pendiri perusahaan mobil listrik Tesla Inc, untuk melanjutkan percepatan pengembangan pesawat ruang angkasa baru dan sistem roket yang dirancang untuk membawa manusia ke bulan dan Mars.

Baca Juga: Ini lima petuah penting Jack Ma untuk pengusaha China saat virus corona mewabah

Dewan Komisaris Harbour LA memberikan lampu hijau untuk izin 10 tahun minggu lalu. "Sungguh gila bahwa di sini kita pada tahun 2020 mempersiapkan diri untuk mengirim orang ke Mars, dan itu akan terjadi di halaman belakang kita," kata Anggota Dewan Joe Buscaino dikutip dari Reuters.

Operasi di fasilitas tersebut akan benar-benar terbatas pada penelitian, desain, dan pembuatan komponen aerospace. Kendaraan luar angkasa yang dibangun di sana tidak diizinkan untuk diluncurkan tetapi akan diangkut keluar dari kompleks pelabuhan dengan tongkang atau kapal.

Tindakan dewan membuka jalan bagi SpaceX untuk mulai menyewa 12,5 hektar (5 hektar) properti di Terminal Island untuk pabrik Starship-nya dengan harga mulai US$ 1,7 juta per tahun, dengan opsi untuk memperluas situsnya menjadi 19 hektar. Perusahaan, yang secara resmi dikenal sebagai Space Exploration Technologies, memiliki opsi untuk mengakhiri izin dalam waktu 180 hari.

Baca Juga: Saham Amazon melonjak, kekayaan Jeff Bezos bertambah Rp 180 triliun dalam 15 menit

SpaceX memperoleh izin serupa dua tahun lalu, tetapi membatalkannya dan memindahkan fase awal proyek Starship ke Texas, tempat perusahaan itu telah mengembangkan dan menguji prototipe awal yang dijuluki Starhopper.

Situs Los Angeles Port akan membawa pengembangan Starship lebih dekat ke markas SpaceX di pinggiran Hawthorne, Australia, di mana ia telah memproduksi roket Falcon 9.

Seperti yang dirancang, Starship sendiri sebenarnya adalah bagian atas dari sistem roket antarplanet kolosal yang akan berdiri setinggi 387 kaki (118 meter) dan mampu mengangkut puluhan manusia ke bulan dan Mars dalam satu peluncuran. Musk telah mengatakan bahwa ia berharap Starship akan siap untuk penerbangan uji orbital pertamanya akhir tahun ini.



TERBARU

[X]
×