Hadapi agresi Rusia, Angkatan Laut AS aktifkan kembali Armada Atlantik

Jumat, 04 Desember 2020 | 14:25 WIB   Reporter: Noverius Laoli
Hadapi agresi Rusia, Angkatan Laut AS aktifkan kembali Armada Atlantik

ILUSTRASI. USS Donald Cook, salah satu kapal destroyer Angkatan Laut AS dari kelas Arleigh Burke


KONTAN.CO.ID -  Mengutip dunia geopolitik yang berubah, Sekretaris Angkatan Laut Amerika Serikat (AS) Kenneth Braithwaite mengatakan pada hari Rabu (2/12) bahwa Komando Pasukan Armada AS akan diganti namanya menjadi Armada Atlantik AS, sebagai persetujuan terhadap meningkatnya kekhawatiran para pemimpin Angkatan Laut tentang kapal-kapal Rusia yang beroperasi di lepas Pantai Timur.

Komando yang berbasis di Norfolk akan memfokuskan kembali pasukan angkatan laut untuk mengendalikan pendekatan maritim ke Amerika Serikat dan sekutunya, kata Braithwaite pada sidang sub-komite kesiapan Angkatan Bersenjata Senat dan dukungan manajemen, seperti dilansir Navytimes, Kamis (3/12).

Nama Armada Atlantik ditutup pada tahun 2006, tetapi Braithwaite mengatakan bahwa mengembalikan Armada Atlantik juga akan melibatkan upaya Angkatan Laut yang diperbarui untuk menghadapi angkatan laut Rusia, yang kapalnya telah semakin dekat ke pantai AS.

Kembalinya Armada Atlantik mengikuti pembentukan kembali Armada ke-2 AS pada Agustus 2018, sebuah komando yang bertugas melawan ancaman serupa Rusia di Atlantik Utara dan dataran tinggi utara.

Baca Juga: Rusia gelar latihan militer besar-besaran, libatkan seluruh kapal perang

Sekretaris Angkatan Laut juga memberi tahu anggota parlemen tentang rencana untuk menyusun kembali Armada Pertama A.S., yang akan mengawasi operasi angkatan laut di sekitar perhubungan samudra Hindia dan Pasifik di Asia Selatan, yang pada dasarnya mengurangi separuh petak besar wilayah yang saat ini diawasi oleh Armada ke-7 A.S. yang berbasis di Jepang.

Armada Pertama kemungkinan akan memulai keberadaannya sebagai komando ekspedisi tanpa markas besar di darat, kata Braithwaite.

Kapten Jereal Dorsey, juru bicara Braithwaite, mengatakan kepada Navy Times bahwa garis waktu Armada 1 masih dalam proses, tetapi dinas laut sedang menunggu dokumen akhir dari Gedung Putih terkait perubahan nama Komando Pasukan Armada.

Braithwaite juga mengatakan kepada para senator bahwa Angkatan Laut akan menamai fregat kelas Constellation USS Congress keduanya.

"Terima kasih atas apa yang Anda lakukan untuk meningkatkan kesiapan kami," katanya kepada subkomite.

Meskipun nama itu bisa dilihat sebagai pujian yang tidak terlalu halus untuk Kongres yang berulang kali gagal meloloskan tagihan pertahanan tepat waktu dan memastikan pendanaan yang konsisten untuk layanan tersebut, itu juga merupakan nama salah satu fregat pertama Angkatan Laut yang diluncurkan pada 1799.

Selanjutnya: Intelijen AS: China ingin mendominasi dunia secara ekonomi, militer dan teknologi

 

Editor: Noverius Laoli

Terbaru