Harga Ayam Goreng di Korea Selatan Ini Naik Akibat Larangan Ekspor CPO

Sabtu, 30 April 2022 | 12:56 WIB Sumber: Reuters
Harga Ayam Goreng di Korea Selatan Ini Naik Akibat Larangan Ekspor  CPO

ILUSTRASI. Harga Ayam Goreng di Korea Selatan Ini Naik Akibat Larangan Ekspor CPO


KONTAN.CO.ID -  SEOUL. Restoran Mr Lee, toko ayam goreng murah dan ceria di dekat pusat kota Seoul, telah menahan diri untuk tidak menaikkan harga selama satu setengah dekade.

Tapi sekarang, larangan ekspor minyak goreng Indonesia dan tekanannya yang mahal pada harga telah menjadi tantangan terakhir: dia berharap untuk mengikuti rantai yang lebih besar dari gerai ayam dan bir goreng "chimaek" Korea Selatan yang menaikkan harga, bahkan jika dia berisiko kehilangan pelanggan.

Dilema Lee menyoroti jalan berbahaya ke depan bagi para pembuat kebijakan di ekonomi terbesar keempat di Asia, di mana kekhawatiran atas tekanan inflasi mendorong kenaikan suku bunga yang mengejutkan bulan ini dengan tingkat inflasi dan ekspektasi tertinggi dalam satu dekade. 

Untuk beragam barang konsumen yang menggunakan minyak sawit - dari croissant hingga kosmetik - langkah mengejutkan Indonesia selama seminggu terakhir untuk melarang ekspor telah mengirimkan gelombang kejutan secara global, mendorong harga minyak sawit dari sumber lain seperti Malaysia, dan untuk pengganti seperti kedelai minyak. Baca selengkapnya

Baca Juga: Menilik Dampak Larangan Ekspor CPO dan Turunannya

"Kami dengan hati-hati mengamati situasi karena permintaan minyak sawit Melayu dapat meningkat dan dapat menyebabkan harga yang lebih tinggi," kata juru bicara Ottogi, produsen pizza beku dan mie ramen utama Korea Selatan.

Indonesia, sumber lebih dari setengah pasokan minyak sawit dunia, memperluas penangguhan ekspornya pada hari Rabu untuk memasukkan minyak mentah dan minyak sulingan, melemparkan pasar ke dalam kekacauan setelah perang di Ukraina telah menekan pasokan minyak bunga matahari.

Harga patokan minyak sawit berjangka yang diperdagangkan di Malaysia melonjak batas harian 10% setelah pengumuman Rabu dan naik hampir 50% sejak awal tahun, sementara harga soyoil di Chicago Board of Trade mencapai rekor tertinggi.

Bahkan sebelum pelarangan, kenaikan harga global yang stabil secara kasar telah menggandakan harga minyak nabati 18 liter di Korea Selatan dari tahun sebelumnya.

"Semuanya naik, kotak minyak ini berlipat ganda, lapisan tepung naik, begitu juga ayam," kata Mr Lee, pemilik restoran chimaek, yang menolak menyebutkan nama lengkapnya karena takut menarik perhatian kenaikan harga di tokonya.

Baca Juga: Ada Larangan Ekspor CPO dan Turunannya, Penerimaan Bea Keluar Berpotensi Turun

Tokonya menampilkan penghargaan layanan pelanggan dari kantor pemerintah setempat untuk rekor harga yang stabil.

"Kami belum menaikkan harga, tetapi sekarang sangat sulit dan kami perlu menaikkan harga sedikit."

Genesis BBQ, salah satu rantai ayam goreng terbesar di negara itu, pekan lalu mengatakan akan menaikkan harga untuk sebagian besar item di menunya untuk pertama kalinya dalam empat tahun sebesar 10%, setelah langkah serupa oleh saingannya Kyochon F&B dan BHC.

Ini mengatur panggung untuk kenaikan serupa di toko-toko lokal seperti Mr Lee, yang mengenakan biaya 8.000 won ($ 6,40) untuk satu ayam utuh. Rantai yang lebih besar akan mengenakan biaya hingga 20.000 won untuk ayam mereka.

Dan dampak harga dari pemerasan kelapa sawit tidak akan terbatas pada ayam.

Baca Juga: Ada Larangan Ekspor CPO dan Turunannya, Penerimaan Bea Keluar Berpotensi Turun

Korea Selatan mengimpor lemak dan minyak hewani dan nabati senilai US$ 2,2 miliar pada tahun 2021, di mana sekitar 30% di antaranya adalah minyak sawit, menurut data badan bea cukai. Sebagian besar, atau 56%, berasal dari Indonesia, dan sisanya dari Malaysia.

"Saya mendengar minyak kelapa sawit digunakan dalam banyak kosmetik," kata Joo Hyeon-jung, yang sedang piknik bersama teman-temannya di sepanjang Sungai Hangang Seoul.

"Kosmetik itu seperti kebutuhan bagi kita perempuan dan kenaikan harga di sana akan sangat memukul saya, karena itu seperti pengeluaran tetap."

Halaman   1 2 Tampilkan Semua
Editor: Noverius Laoli

Terbaru