kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45908,54   -10,97   -1.19%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Minyak Acuan Lanjut Melemah, Brent ke US$ 78,15 dan WTI ke US$ 73 Per Barel


Senin, 22 Januari 2024 / 10:03 WIB
Harga Minyak Acuan Lanjut Melemah, Brent ke US$ 78,15 dan WTI ke US$ 73 Per Barel
ILUSTRASI. harga minyak acuan kompak melemah di perdagangan sesi Asia


Sumber: Reuters | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - SINGAPURA. Harga minyak turun untuk hari kedua pada hari Senin (22/1) karena hambatan ekonomi menekan prospek permintaan minyak global dan melebihi kekhawatiran geopolitik di Timur Tengah serta serangan terhadap terminal ekspor bahan bakar Rusia pada akhir pekan.

Senin (22/1) pukul 08.30 WIB, harga minyak mentah jenis Brent untuk kontrak pengiriman Maret 2024 turun 41 sen, atau 0,5%, ke US$ 78,15 per barel, setelah ditutup turun 54 sen pada hari Jumat (19/1).

Sejalan, harga minyak mentah berjangka jenis West Texas Intermediate AS untuk kontrak pengiriman Februari 2024 turun tipis 2 sen ke US$ 73,39 per barel. Sementara, harga WTI untuk kontrak pengiriman Maret 2024 yang lebih aktif melemah 30 sen ke US$ 72,95 per barel.

"Pembukaan kembali pasar minyak mentah pagi ini menunjukkan banyak hal mengenai sentimen terkini di pasar minyak mentah meskipun ada ketegangan geopolitik yang sedang berlangsung di Eropa dan Timur Tengah," kata analis IG Tony Sycamore.

Harga hampir tidak bergerak meskipun ada dugaan serangan pesawat tak berawak Ukraina di terminal ekspor bahan bakar besar Rusia. Produser Rusia Novatek mengatakan pada hari Minggu bahwa pihaknya terpaksa menghentikan beberapa operasi di terminal Laut Baltik karena kebakaran.

Baca Juga: Harga Minyak Stagnan Senin (22/1) Pagi, Investor Cermati Ketegangan di Laut Merah

Di Timur Tengah, perang Gaza berkecamuk sementara AS menyerang rudal anti-kapal lainnya yang bersiap diluncurkan ke Teluk Aden oleh militan Houthi Yaman pada hari Sabtu.

Serangan yang dilakukan oleh kelompok yang bersekutu dengan Iran di Laut Merah dan Teluk Aden telah mengganggu perdagangan global. Hal ini juga memperketat pasar minyak mentah Eropa dan Afrika dan mendorong harga premium kontrak Brent bulan pertama ke kontrak enam bulan menjadi US$ 1,99 pada hari Jumat, yang terlebar sejak November.

Struktur ini, yang disebut kemunduran, menunjukkan persepsi pasokan yang lebih terbatas untuk pengiriman yang cepat.

Sycamore dari IG mengatakan fundamental minyak masih menjadi penghambat harga.

“Produksi minyak lebih tinggi dan prospek pertumbuhan di Tiongkok dan Eropa sangat beragam, sementara data PDB minggu ini diperkirakan menunjukkan kecepatan perekonomian AS telah sangat melambat,” tambahnya.

Perkiraan pertumbuhan permintaan terbaru oleh Administrasi Informasi Energi AS, Badan Energi Internasional dan OPEC untuk tahun 2024 berada dalam kisaran yang luas antara 1,24 juta dan 2,25 juta barel per hari meskipun ketiga organisasi tersebut memperkirakan permintaan akan melambat pada tahun 2024 dan 2025.

Baca Juga: Mata Uang Komoditas Melemah di Awal 2024, Simak Prospeknya

Jumlah rig minyak yang beroperasi di AS turun dua menjadi 497 pada minggu lalu, yang merupakan angka terendah sejak pertengahan November, data Baker Hughes menunjukkan pada hari Jumat.

“Kami berasumsi bahwa kerugian ini disebabkan oleh rig yang tidak dapat diaktifkan kembali dengan aman karena kondisi cuaca dingin,” kata analis JP Morgan dalam sebuah catatan.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×