Harga Minyak Ditutup Naik Tipis, Brent dan WTI Tetap di Bawah US$ 100 Per Barel

Kamis, 14 Juli 2022 | 05:58 WIB Sumber: Reuters
Harga Minyak Ditutup Naik Tipis, Brent dan WTI Tetap di Bawah US$ 100 Per Barel

ILUSTRASI. Harga minyak mentah ditutup menguat tipis usai rilis data inflasi AS


KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Harga minyak mentah ditutup naik tipis bahkan setelah persediaan minyak Amerika Serikat (AS) naik dan data inflasi AS yang melonjak mendukung kenaikan suku bunga Federal Reserve (The Fed) yang lebih tinggi.

Rabu (13/7), harga minyak mentah jenis Brent untuk kontrak pengiriman September 2022 ditutup naik 8 sen ke US$ 99,57 per barel.

Setali tiga uang, harga minyak mentah jenis West Texas Intermediate (WTI) untusk kontrak pengiriman Agustus 2022 ditutup menguat 46 sen ke US$ 96,30 per barel.

Posisi harga Brent saat ini sudah turun tajam sejak mencapai level US$ 139 per barel pada Maret 2022, yang mendekati level tertinggi sepanjang masa yang dicetak pada tahun 2008 silam.

Tekanan bagi minyak datang karena investor telah menjual minyak akhir-akhir ini, di tengah kekhawatiran bahwa kenaikan suku bunga agresif untuk membendung inflasi akan memperlambat pertumbuhan ekonomi dan menekan permintaan minyak.

Baca Juga: Susul China dan India, Pertamina Disarankan Ekspor Minyak Mentah Murah dari Rusia

Harga minyak turun lebih dari 7% pada perdagangan Selasa (12/7), dalam perdagangan yang bergejolak itu, Brent akhirnya ditutup di bawah US$ 100 per barel untuk pertama kalinya sejak April, dan berada dalam kondisi oversold berdasarkan indikator kekuatan relatif, yang menjadi ukuran sentimen pasar.

"Saya tidak akan mengatakan tren naik ini belum berakhir," kata Thomas Saal, Senior Vice President StoneX Financial. "Tingkat persediaan masih cukup rendah di seluruh dunia, dan itu menjadi faktor besar dalam reli ini."

Pasar fisik tetap ketat. Tolok ukur utama, seperti minyak mentah Forties dan minyak mentah Midland AS, diperdagangkan dengan harga premium ke pasar berjangka, melukiskan gambaran yang berbeda dari apa yang terjadi di masa depan, yang telah dipengaruhi oleh data inflasi yang memperkirakan kenaikan suku bunga lebih banyak dari bank sentral besar.

Minyak mentah empat puluhan, salah satu nilai yang menopang kontrak berjangka Brent, ditawar pada rekor premium tertinggi dengan patokan plus US$ 5,35 per barel pada hari Rabu.

Sedangkan harga minyak mentah Midland AS berada di posisi premium US$ 1,50 per barel untuk WTI, juga mencerminkan pengetatan, meskipun di bawah premi yang dicapai pada akhir Februari setelah Ukraina diserang.

Persediaan minyak AS naik lebih dari yang diharapkan dalam jeda ringan dari ketatnya pasar. Data pemerintah AS menunjukkan, stok minyak mentah komersial AS naik 3,3 juta barel, di atas ekspektasi untuk penarikan moderat dalam stok.

Harga konsumen AS secara tahunan meningkat menjadi 9,1% pada bulan Juni karena biaya bensin dan makanan tetap tinggi. Ini memperkuat kasus bagi Federal Reserve (The Fed) untuk menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin akhir bulan ini.

Baca Juga: Wall Street: S&P 500, Nasdaq dan Dow Jones Kembali Ditutup Turun, Inflasi AS Melonjak

Ekspektasi untuk pertumbuhan yang lebih rendah juga telah memicu investor untuk lari ke dolar AS dengan alasan keamanan. Indeks dolar mencapai level tertinggi 20 tahun pada hari Rabu, yang membuat pembelian minyak lebih mahal bagi pembeli yang menggunakan mata uang lainnya.

Pembatasan Covid-19 yang diperbarui di China juga membebani pasar, karena impor minyak mentah China turun ke level terendah dalam empat tahun pada Juni.

"Masalah permintaan mengejar harga tinggi. Dolar AS menyebabkan tekanan turun pada semua komoditas. Ada perubahan mentalitas selama beberapa minggu terakhir," kata Tony Headrick, Energy Markets Analyst CHS Hedging.

Minggu ini, baik Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan Badan Energi Internasional, dalam laporan bulanan, memperingatkan bahwa permintaan melemah, terutama di ekonomi terbesar dunia.

 

Editor: Anna Suci Perwitasari

Terbaru