kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR13.948
  • EMAS702.000 -0,57%
  • RD.SAHAM 0.53%
  • RD.CAMPURAN 0.27%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.13%

IMF: Ekonomi global melambat lebih dari yang diperkirakan


Rabu, 10 April 2019 / 06:31 WIB

IMF: Ekonomi global melambat lebih dari yang diperkirakan
ILUSTRASI. Bendera Uni Eropa di London

KONTAN.CO.ID -WASHINGTON. Ekonomi global melambat lebih dari yang diperkirakan. Penurunan tajam bisa saja mengharuskan para pemimpin dunia untuk mengoordinasikan langkah-langkah stimulus. Dana Moneter Internasional (IMF) mengatakan hal itu pada hari Selasa sembari memangkas perkiraan pertumbuhan ekonomi dunia tahun ini.

Laporan Ekonomi Dunia semi-tahunan lembaga kreditur pinjaman global ini menunjuk pada perang dagang AS-China dan kemungkinan Inggris keluar dari Uni Eropa sebagai risiko utama. IMF memperingatkan dunia bahwa kemungkinan pemangkasan lebih lanjut terhadap prospek yang sudah menurun itu pun masih tinggi.


Beberapa negara ekonomi utama, termasuk China dan Jerman, mungkin perlu mengambil tindakan jangka pendek, kata IMF.

"Ini adalah saat yang sulit bagi ekonomi global," kata kepala ekonom IMF Gita Gopinath dalam konferensi pers untuk membahas laporan tersebut.

Pemerintah mungkin perlu membuka dompet mereka pada saat yang sama jika perlambatan menjadi lebih serius, kata Gopinath, menambahkan bahwa kebijakan moneter yang longgar juga mungkin diperlukan.

Peringatan IMF itu terdengar menakutkan bagi para pejabat global yang berkumpul di Washington minggu ini dalam pertemuan musim semi IMF dan Bank Dunia. Dunia pernah terlibat dalam stimulus fiskal terkoordinasi untuk melawan krisis keuangan pada 2008.

IMF mengatakan ekonomi global kemungkinan akan tumbuh 3,3% tahun ini, pertumbuhan paling lambat sejak 2016. Perkiraan itu memotong 0,2 poin persentase dari pandangan IMF pada Januari. Tingkat pertumbuhan yang diproyeksikan untuk tahun depan tidak berubah pada 3,6%.

Lebih dari dua pertiga penurunan yang diperkirakan terjadi pada 2019 berasal dari masalah di negara-negara kaya, termasuk anggota Uni Eropa (UE).

"Dalam konteks ini, menghindari salah langkah kebijakan yang dapat merusak aktivitas ekonomi harus menjadi prioritas utama," kata IMF dalam laporannya.

Salah satu potensi kesalahan langkah terletak pada keragu-raguan Inggris tentang cara meninggalkan UE. Meskipun tenggat waktu membayang, London belum memutuskan bagaimana ia akan mencoba untuk melindungi ekonominya selama proses keluar.

Perkiraan baru IMF mengasumsikan "Brexit," tetapi IMF mengatakan proses perceraian yang kacau bisa memangkas lebih dari 0,2 poin persentase dari pertumbuhan global pada tahun 2019. Bank of England harus "berhati-hati" pada kebijakan suku bunga.

Pertumbuhan ekonomi UE sudah melambat secara substansial, meskipun IMF mengatakan masih mengharapkan perlambatan di Eropa dan beberapa ekonomi pasar berkembang akan memberi jalan untuk percepatan kembali pertumbuhan selama paruh kedua 2019.

Prospek untuk Jerman, salah satu pendorong utama pertumbuhan Eropa, menderita akibat permintaan yang lebih lemah untuk ekspornya, belanja konsumen yang lebih lemah, dan standar emisi baru yang menekan penjualan mobil.

Jerman mungkin harus segera beralih ke langkah-langkah stimulus fiskal, kata IMF, seraya menyerukan Bank Sentral Eropa untuk terus merangsang ekonomi regional. IMF juga memangkas prospek pertumbuhan Jepang menyusul serangkaian bencana alam.

Ekonomi AS, sementara terlihat mengungguli ekonomi negara-negara kaya lain, juga mendapatkan downgrade pada tanda-tanda bahwa stimulus fiskal yang dipicu oleh pemotongan pajak menghasilkan aktivitas kurang dari yang diperkirakan sebelumnya.

Imbal hasil surat utang AS turun karena kekhawatiran terhadap prospek ekonomi global, yang juga membebani saham AS. Indeks Dow Jones Industrial Average turun 0,7% dan S&P 500 dan Nasdaq Composite keduanya ditutup sekitar 0,6% lebih rendah karena perkiraan pertumbuhan dan kekhawatiran perdagangan baru dipicu oleh ancaman tarif baru A.S. pada pesawat Eropa dan produk makanan membebani sentimen.

Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin membantah penilaian IMF bahwa pertumbuhan A.S. melambat dan mengatakan kepada anggota parlemen bahwa ia tidak khawatir tentang inversi terbaru dari kurva imbal hasil Departemen Keuangan - seringkali menjadi pertanda resesi.

"Tidak ada pertanyaan bahwa pertumbuhan di luar Amerika Serikat, apakah itu Eropa atau Cina, telah melambat secara signifikan," kata Mnuchin dalam dengar pendapat Komite Jasa Keuangan DPR AS. "Dari semua yang kami lihat, kami melihat untuk beberapa tahun ke depan masih kuat, pertumbuhan A.S. yang kuat."

IMF mengatakan mereka mendukung keputusan Federal Reserve AS untuk menghentikan siklus kenaikan suku bunganya, yang menurut mereka akan mendukung AS dan ekonomi dunia tahun ini dengan meringankan kondisi keuangan. IMF menaikkan perkiraan pertumbuhan AS pada tahun 2020 dengan sepersepuluh poin persentase menjadi 1,9%.

IMF juga mengatakan pihaknya sedikit meningkatkan prospek pertumbuhan China tahun ini -menjadi 6,3%- sebagian karena eskalasi yang diharapkan dalam perang perdagangan AS-China belum terwujud.

Namun, ketegangan Amerika yang sedang berlangsung dengan China dan mitra dagang utama lainnya terus mengaburkan ekonomi global.

Tarif AS atas impor China memukul pertumbuhan Tiongkok dan juga membebani Amerika Latin dan bagian dunia lainnya bergantung pada permintaan Tiongkok untuk komoditas.

IMF memangkas perkiraan pertumbuhan 2019 untuk Kanada dan Amerika Latin serta untuk negara-negara Timur Tengah dan Afrika.

Tiongkok sedang mencoba menyeimbangkan kembali ekonomi besarnya dari investasi dan ekspor ketika Presiden AS Donald Trump memerintahkan tarif impor China yang lebih tinggi mulai tahun 2018. China merespons dengan tarif pembalasan atas barang-barang AS.

Dalam tanda yang tidak menyenangkan, IMF mengatakan Beijing mungkin perlu melepaskan stimulus fiskal "untuk menghindari perlambatan pertumbuhan jangka pendek yang tajam yang dapat menggagalkan agenda reformasi menyeluruh."


Sumber : Reuters
Editor: Hasbi Maulana
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Redaksi | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0505 || diagnostic_web = 0.3148

Close [X]
×