India perangi kasus infeksi jamur yang mematikan di tengah lonjakan kasus Covid-19

Kamis, 27 Mei 2021 | 13:24 WIB Sumber: Arab News
India perangi kasus infeksi jamur yang mematikan di tengah lonjakan kasus Covid-19

ILUSTRASI. Seorang pasien penderita penyakit virus corona (COVID-19). REUTERS/Danish Siddiqui


KONTAN.CO.ID - NEW DELHI. Para dokter di India sedang memerangi infeksi jamur mematikan yang mempengaruhi pasien COVID-19 atau mereka yang telah pulih dari penyakit tersebut di tengah lonjakan virus corona yang telah menyebabkan kematian di negara itu hingga hampir 300.000 orang.

Kondisi yang mengancam jiwa, yang dikenal sebagai mukormikosis, relatif jarang terjadi, tetapi dokter menduga peningkatan infeksi yang tiba-tiba dapat semakin memperumit upaya India melawan pandemi.

India telah melaporkan lebih dari 26 juta kasus virus corona yang dikonfirmasi sejak pandemi dimulai, dengan hampir setengahnya terjadi dalam dua bulan terakhir. Pada hari Minggu, Kementerian Kesehatan melaporkan 3.741 kematian baru, membuat kematian yang dikonfirmasi di India menjadi 299.266.

Baca Juga: Pasca jamur hitam, kini dokter peringatkan soal serangan jamur putih ke pasien corona

Itu juga melaporkan 240.842 infeksi baru, karena kasus harian tetap di bawah 300.000 selama seminggu. Jumlahnya hampir pasti kurang, dengan banyak kasus kemungkinan terlewatkan karena pengujian terbatas.

Para ahli mengatakan infeksi baru di India, yang telah meningkat tajam, akhirnya mungkin melambat. Tetapi ada beberapa indikasi awal bahwa mukormikosis, yang juga dikenal sebagai "jamur hitam", dengan cepat menjadi penyebab kekhawatiran.

Mucormycosis disebabkan oleh paparan jamur mukor, yang umumnya ditemukan di tanah, udara, bahkan di hidung dan lendir manusia. Ini menyebar melalui saluran pernapasan dan mengikis struktur wajah. Terkadang, dokter harus mengangkat mata melalui pembedahan untuk menghentikan infeksi mencapai otak.

Pada hari Sabtu, menteri federal Sadananda Gowda mengatakan sejauh ini hampir 9.000 kasus telah dilaporkan di India, yang menyebabkan kekurangan Amphotericin B, obat yang digunakan untuk mengobati kondisi tersebut. Gowda tidak menyebutkan jumlah kematian, tetapi media lokal mengatakan lebih dari 250 orang telah meninggal karena penyakit tersebut.

Editor: Handoyo .

Terbaru