Inflasi Terus Melonjak, European Central Bank (ECB) Makin Sulit Kendalikan Harga

Senin, 04 April 2022 | 16:03 WIB   Reporter: Maizal Walfajri
Inflasi Terus Melonjak, European Central Bank (ECB) Makin Sulit Kendalikan Harga

ILUSTRASI. Presiden European Central Bank (ECB) Christine Lagarde


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Perekonomian kawasan Eropa semakin terancam akibat perang. Inflasi zona Eropa ini pun melonjak menjadi 7,5% pada Maret 2022. Padahal ini belum mencapai momen puncak inflasi di benua biru.

Dus, tekanan pada The European Central Bank (ECB) semakin tinggi untuk mengendalikan harga yang tidak terkendali, padahal pertumbuhan ekonomi melambat tajam, mengutip Reuters pada Senin (4/4).

Pertumbuhan harga konsumen di 19 negara yang berbagi euro dipercepat dari 5,9% pada Februari 2022. Lantaran perang di Ukraina dan sanksi terhadap Rusia mendorong harga bahan bakar dan gas alam ke rekor tertinggi.

Meskipun energi adalah penyebab utamanya, inflasi harga pangan, jasa dan barang tahan lama semuanya berada di atas target 2% ECB. Ini menjadi bukti lebih lanjut bahwa pertumbuhan harga semakin meluas dan bukan hanya cerminan dari harga minyak yang mahal.

Sebelumnya, ECB terus-menerus meremehkan inflasi selama setahun terakhir, angka tersebut akan mengejutkan para pembuat kebijakan. Kini, beberapa bankir di bank sentral mulai menyerukan kebijakan yang lebih ketat untuk menghindari pertumbuhan harga yang tinggi menjadi mengakar.

Baca Juga: Pilihan Mata Uang di Tengah Krisis Energi dan Inflasi Tinggi

"Data inflasi berbicara sendiri. Kebijakan moneter tidak boleh melewatkan kesempatan untuk tindakan balasan yang tepat waktu," ujar Joachim Nagel, presiden Bundesbank Jerman.

Gubernur bank sentral Austria dan Belanda telah menyerukan kenaikan suku bunga tahun ini, khawatir bahwa pertumbuhan harga yang cepat menjadi berbasis luas, argumen yang didukung oleh data yang mendasari dari rilis Jumat.

Inflasi tidak termasuk harga makanan dan bahan bakar yang mudah naik dan diawasi ketat oleh ECB, naik menjadi 3,2% dari 2,9%. Sementara ukuran yang lebih sempit yang juga mengecualikan produk alkohol dan tembakau melonjak menjadi 3,0% dari 2,7%.

Setiap pemotongan pasokan gas Rusia juga akan dengan cepat mengalir ke pelanggan. Sehingga meningkatkan harga bahkan ketika pemerintah menerapkan langkah-langkah subsidi untuk mengimbangi sebagian biaya.

Kepala Ekonom ECB Philip Lane mengakui bahwa inflasi sangat tinggi tetapi mengatakan ada kekuatan yang berlawanan di tempat kerja dan bank sentral zona euro harus meluangkan waktu untuk menganalisis data.

"Kami memiliki kejutan energi, prospek efek putaran kedua, mendorong inflasi. Di sisi lain, melemahnya sentimen, fakta bahwa pendapatan riil akan menderita dengan harga energi yang tinggi, terutama selama satu hingga dua tahun, akan memiliki tekanan negatif pada prospek inflasi,” jelasnya.

Kini, tugas utama ECB adalah membuat inflasi menjadi 2% tetapi kebijakan pengetatan sekarang akan berisiko menghancurkan ekonomi yang sudah terhuyung-huyung akibat dampak perang di negara tetangganya dan dampak pandemi COVID-19 yang masih ada.

Baca Juga: Rusia-Ukraina Masih Memanas, Harga Gas Alam Semakin Melambung

ECB memperkirakan bahwa pertumbuhan perekonomian pada kuartal pertama positif, namun akan sulit tercapai.  Sementara pertumbuhan kuartal kedua akan mendekati nol, karena harga energi yang tinggi mengurangi konsumsi dan merugikan investasi perusahaan.

Harga energi yang tinggi secara tradisional merupakan hambatan pertumbuhan dan dengan demikian akan benar-benar membebani inflasi begitu lonjakan langsung berlalu. Meningkatkan risiko bahwa pertumbuhan harga nantinya akan turun kembali di bawah target.

Tapi ECB hampir tidak bisa mengabaikan inflasi yang tinggi, terutama karena dikatakan puncaknya masih tiga sampai empat bulan lagi.

Pasar tenaga kerja zona euro adalah yang paling ketat dalam beberapa dekade sehingga inflasi upah, prasyarat inflasi konsumen yang tahan lama, sudah dalam proses. Dan kelambanan ECB juga akan meningkatkan ekspektasi inflasi, kemungkinan membuat pertumbuhan harga lebih permanen.

Kemungkinan kompromi bagi bank untuk memperketat kebijakan moneter tahun ini, tetapi dengan kenaikan terkecil.

Pasar sekarang memperkirakan kenaikan suku bunga sebesar 60 basis poin pada akhir tahun tetapi pembuat kebijakan lebih berhati-hati, dengan tidak ada satu pun yang menyerukan pergerakan begitu besar.

Risikonya, bagaimanapun, adalah bahwa kejutan inflasi yang besar dapat memaksa ECB untuk mengetatkan lebih cepat dan mengejar ketinggalan di kemudian hari.

 

Editor: Anna Suci Perwitasari

Terbaru