kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Ini temuan mengejutkan ilmuan soal virus corona, disinyalir karena kelelawar


Rabu, 22 Januari 2020 / 13:41 WIB
Ini temuan mengejutkan ilmuan soal virus corona, disinyalir karena kelelawar
ILUSTRASI. Warga Shanghai mengenakan masker terkait penyebaran virus corona di China. REUTERS/Aly Song

Sumber: South China Morning Post | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - BEIJING. Virus korona yang ditemukan di Wuhan mungkin memiliki asal usul yang sama dengan Sars yakni terkait dengan kelelawar. Menurut penelitian terbaru ilmuwan China, virus corona lebih lemah daripada wabah Sars 2002-2003 yang menghancurkan. Akan tetapi "sangat menular".

Para ilmuan menemukan, virus baru ini memiliki nenek moyang yang sama dengan sindrom pernafasan akut yang parah (Sars), di HKU9-1, virus yang ditemukan pada kelelawar buah.

Keterkaitan virus ini dengan hewan liar dikonfirmasi pada hari Rabu oleh Gao Fu, direktur jenderal Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Tiongkok.

Baca Juga: Singapura memperluas screening virus corona ke semua penerbangan dari China

Menurut Gao, virus korona, yang telah menjangkiti lebih dari 400 orang di China dan sudah menyebabkan sembilan kematian, berasal dari hewan liar yang dijual di pasar makanan laut di Wuhan. Gao memperingatkan bahwa tantangan utama adalah virus baru itu bisa beradaptasi dan bermutasi.

Temuan para ilmuwan yang diterbitkan pada hari Selasa ini menyarankan, bahaya yang ditimbulkan oleh virus seperti pneumonia mungkin telah diremehkan oleh komunitas penelitian, dan datang sehari setelah pemerintah China mengumumkan langkah-langkah darurat untuk menahan penyebarannya.

Baca Juga: Thailand karantina empat pasien virus corona

Sebuah tim peneliti gabungan dari Akademi Ilmu Pengetahuan China, Tentara Pembebasan Rakyat dan Institut Pasteur Shanghai memperkirakan bagaimana virus akan berinteraksi dengan sel-sel dalam sistem pernapasan manusia menggunakan simulasi komputer berdasarkan data yang dirilis.

"Virus corona Wuhan bisa jadi berasal dari kelelawar ... tetapi antara kelelawar dan manusia mungkin ada perantara yang tidak diketahui," kata para peneliti dalam sebuah pernyataan pers seperti yang dilansir South China Morning Post.

Sebelumnya, sebagian besar ilmuwan meyakini virus baru itu tidak dapat menyebabkan epidemi seserius Sars karena gen-gennya sangat berbeda.




TERBARU

Close [X]
×